Depot Slamet. Se-slamet porsinya.


Hahaha.. makan lagi.. makan lagi… Yah, itulah saya kalau di Surabaya nggak bisa jauh-jauh dari kuliner. lol. Untuk tempat makan kali ini, saya dapet referensi dari si pacar. Namanya Depot Slamet. Sudah lama nih depotnya, keliatan dari tempatnya yang bernuansa jadul. Nggak terlalu besar, tapi selalu rame! Semakin malem, makin rame.

Porsinya beneran aji gile bro. Jahanam banget lah! (Ja-ngan ha-rap nam-bah) Sebenernya di Surabaya bisa kita temukan banyak makanan yang porsi nya jumbo seperti ini. Salah satunya di Cak Bas atau Wapo (warung pojok). Tempat langganan buat traktiran di jaman kuliah dulu. Tapi, sekarang saya mau cerita tentang Depot Slamet dulu. Lokasi nya ada di : Jl. Dharmawangsa No. 6 B Surabaya Timur/Gubeng. Dekat dari UNAIR kampus A. Posisinya di pojokan, dekat lampu merah.

lokasi depot slamet
lokasi depot slamet

Menunya semacam di depot Mie 55 yang pernah saya ceritakan disini. Menu chinese food. Ada mie goreng, nasi goreng, fuyung hay, koloke, mie ayam, mie bakwan, cap cay, varian masakan cumi, varian masakan udang, dan lain-lain. Tapi, porsi nya lebih banyak di Depot Slamet. Buat yang mau cari porsi melimpah ruah, bisa ke depot ini. Apalagi, yang mau traktir-traktir tanpa bikin kantong berlubang. Kesini ajah. Ciyus. Harganya berkisar 20.000++ sampai 30.000++ per porsinya.

Nasi Goreng  Mawut
Nasi Goreng Mawut

Tapi tenang aja, seporsi disana bisa dimakan untuk 4 – 5 orang. *untuk skala perut cewek*. Meng-gunung dan lega banget deh ngliatnya. Pantes aja ya, si doski doyan banget makan disini. Enak, akeh, trus murah pisan! Selera arek suroboyo banget lah pokoke!

KolokeDepotSlamet
Koloke Depot Slamet

Nggak percaya? Kita tengok apa kata temen-temen di foursquare tentang Depot Slamet ini. Beberapa ada yang bilang, nunggu pesenannya lama. Tapi kebetulan waktu itu, saya nggak lama-lama banget nunggunya. hehe. Yah, maklum lah ya… kalau pengunjungnya banyak, trus nunggunya jadi agak lama. Hehe. Tapi penantiannya sebanding kok sama porsinya. Jumbo waow!

cuapcuapslamet

Depot Mie 55 – Si Jadul rasa Nyendul..!


Setiap kali pulang ke Surabaya (nyepik ke pinggir, sidoarjo), saya dan keluarga hampir tidak pernah absen berkunjung ke depot Mie 55. Terutama kalau lagi libur panjang seperti libur lebaran kemarin. Depot ini sudah exist sejak sebelum saya lahir. Tepatnya di tahun 1982. Depot ini, tempat makan favorit bapak dan ibuk saya. Dari dulu. Karena mereka suka, akhirnya anak-anaknya pun jadi ikutan suka. Apalagi saya yang suka makan segala. Segalanya suka. (tanpa kuah). Bapak dan ibuk saya nggak suka pun, saya tetep suka. *skip~*

depotmie551

Kembali ke menu makanan di depot mie 55, atau yang akrab disebut Mie 55 (*eja nya, Mi Lima Lima). Dari segi varian cenderung ke makanan chinesse food. Semacam, mie goreng, nasi goreng, cap cay, mie ayam, dan lain-lain. Kalau temen-temen pernah makan di Solaria, kurang lebih menu yang disajikan seperti itu. Tapi eh pake tapi pake dong…   di Mie 55, dari segi rasa memang jauh lebih top markotop. Apalagi saya yang habis dari ibu kota dengan sajian rasa makanan nggak muantep, begitu kena sama makanan disini langsung leleh…cess… (soalnya enak bos!)

Menu favorit bapak-ibu saya adalah Mie Cap cay. Modelnya campuran antara mie goreng dan capcay goreng gitu lah. Biasanya kalau mereka lagi kencan berduaan, pesennya mie cap cay satu, dan nasi putih dua. Karena porsi mie cap cay nya lumayan banyak jadi bisa dimakan berdua. Kalau adek saya, suka banget sama nasi goreng nya. Dan saya sendiri suka sama yang belum pernah dicoba disitu. Hehe. Iseng aja nyobain cumi goreng tepung. Dan well… rasanya oke punya lah bos. Untuk minumnya, favorit mereka sih (bapak-ibu-adek) es jeruk degan sama es campur. Saya cukup es teh tawar saja dan incip incip punya mereka saja. hehe.

menu klasik rasa asik
menu klasik rasa asik

Selain rasa nya oke, lokasinya pun juga dekat dari rumah. Fyi, cabang dari Depot Mie 55 ini sudah ada dimana-mana seperti Sidoarjo, Gempol, Pasuruan dan Gresik. Salah satu tempat yang biasanya kami singgahi ada di Jalan Ahmad Yani 240 Surabaya (di sebelah pegadaian dan depan Rohma Motor seberang apotek Yani). Dari arah bunderan waru lurus aja ke jalan ahmad yani. Kurang lebih 10 – 15 menit an nyampe lah.

Denah lokasi nya, browsing di google
Denah lokasi nya, browsing di google

Oiya, begitu sampai di lokasi, jangan kaget bro. Depot nya bernuansa jadul. Warna ijo. Dari jaman piyik sampai sekarang, ya model depotnya kayak gitu itu. Nyaris nggak berubah. Hehe. Dan, kebetulan kok ya kemaren itu pas banget sama jam buka puasa., What thee….. penuhh. Kita sampe parkir di seberangnya. Gile dan gile. Karena halaman parkirannya mepet sama jalan raya, better kalau kesana pake mobil jangan di hari libur. Nggak dapet parkirannya bos! Karena lagi rame banget itu kali ya, pelayanannya jadi sempet lama. Tapi setelah dapet buku menu dan pesenan tertulis semua, nggak pake nunggu lama. Dari harga… saat ini rata-rata berkisar di 20ribu ++ s/d 30ribu ++.

Selesai makan, yang lain selesai juga. Sepi. Kok ga dari tadi aja sihh mas-mbak...
Selesai makan, yang lain selesai juga. Sepi. Kok ga dari tadi aja sihh mas-mbak…

Mahal? Murah? Untuk mie 55, menurut saya cukupan lah. Karena worth it sama rasanya. Cuma kritik buat mbak-mbak waitress nya, pake senyum dong kalau nglayanin…pasti lebih cakepppan aah…

Mampir ke Surabaya? Mampir dong ah kemari. Cocok buat yang mau traktiran. Ya..rata-rata yang kemari memang kebanyakan bapak-bapak sama ibuk-ibuk sih. Tapi..so what? Saya muda. Dan saya makan disana. Hehe. skip! Depot Mie 55. Biar jadul, yang penting rasanya nyendul…!

Jancuk! Se-jancuk “Sego Goreng Jancuk” Suroboyo!


Oke, kalau orang Jakarta punya nasi goreng GILA yang dibangga-banggain dimana-mana. Maka, dengan ini, saya nyatakan bahwa Surabaya juga punya nasi goreng yang nggak kalah superrr, Nasi Goreng Jancuk. Oups. Saya nggak misuh *ngomong kotor* lho ya. (hahaa.. kapan lagi bisa ngomong jancuk tanpa merasa berdosa :p)

Nasi goreng Jancuk yang jelas Cuma ada di Surabaya, dan you-you mesti coba. Yang jual Cuma satu! Dan nggak dijual di emperan. Mau tau? Mau tau?

Banyak istigfar ya setelah makan ini :p
Banyak istigfar ya setelah makan ini :p

Biar ngiler lagi,,, nasi goreng Jancuk ini disajikan dalam satu wadah besar biasanya sih dialasi daun pisang. Numplek blek. …. (Ada piring personal nya kok. Nggak royokan lah rek…). Ya kalo bisa ngabisin sendirian, ya nggak masalah sih Tapi saran saya, pastikan perut Anda dalam keadaan aman terkendali. Karena pedesnya nggak main-main. 20 lombok kecil dan masih ditambah sambal dan berbagai rempah. Sampe kemringet gobyosss…  Tapi tetep enak kok… di dalemnya ada daging ayam, udang, telor dan brambang goreng. Ada acar dan krupuk udangnya. Krupuk Udangnya nancep di tengah. *haha*.

Dijualnya di restoran hotel. Biasalah ya…makan di restoran hotel Surabaya bukan sesuatu yang wah… *macak sogeh padahal kere*. Tempatnya di Surabaya Plaza Hotel, Plaza Boulevard, Jalan Pemuda 31-37 – Surabaya.Nggak harus booking kamar atau nginep di hotel ini kok. Dateng Cuma buat beli nasi gorengnya aja bolehh..dan bolehh bangett….Tapi Ojok kaget bos, sak-porsi regane sekitar SERATUS RIBU-AN. Kalau mau sama minumnya, ada yang namanya PAKET MBLEDOSSS…. udah ditambah satu pitcher es teh. (*semoga harga belum berubah, bek e harga lombok naik). Tapi…tapi..tapi… bisa dimakan sampe 4 – 5 orang. Tergantung kapasitas lambung masing-masing ya. Rasanya dijamin Jancuk banget lah… Maksudnya pedes banget, sampe bikin orang yang makan pengin misuh-misuh. Tapi tetep ciamik bro. Udah ngiler kan?

Surabaya Plaza Hotel
Surabaya Plaza Hotel

Ada tips biar nggak bikin kantong kering setelah makan disini. Ngene rek.. Kan regone yo ga murah, jadi mending awak peno kalau pengin nambah minum, beli satu paket nasi goreng lagi. Soale nek tuku ombene tok (es teh) satu pitcher regone satu ewu dewe. Larang kan? Pengin murah maneh? Nggowo ombe dewe ae lah teko omah. Soale sak pitcher es teh koyoke ga bakal ngatasi pedese nasi goreng iki. Nek ga entek, yo wis lah.. dibungkus ae.. gowo moleh. Ojo dipekso, timbangane awake mencret-mencret. Dan ojok dibuwak rek… ga apik buwak-buwak panganan.

Kalau dulu waktu kuliah, satu kelas pesen nasi goreng jancuk. Tiap anak urunan 10 ribu an (kalo ga salah). Dikali 27 anak. Trus , beli nasi goreng dapet tiga porsi  dan dibungkus dibawa ke lab. Dimakan rame-rame deh…

Anda Belum Sampai Surabaya Jika Belum Mencoba
Anda Belum Sampai Surabaya Jika Belum Mencoba

Situ suka pedes? Halahh…nggak usah ngaku doyan pedes kalau belum menjamah makanan Suroboyo. Siapin deh obat mencret, karena pedesnya makanan Suroboyo itu totalitas dan nggak ada duanya. Dan, rasanya itu mantap gitu lho. Bumbunya langsung nyess… Dan harganya juga nggak menjajah alias murah.

Saya setuju dengan slogan Nasi goreng satu ini, “Anda belum sampai di Surabaya jika belum mencoba Nasi Goreng Jancuk”. So? Berani terima tantangan makan nasi goreng Jancuk khas Suroboyo?

Hanya satu Jancuk yang bisa dinikmati, yaitu Nasi Goreng Jancuk
Hanya satu Jancuk yang bisa dinikmati, yaitu Nasi Goreng Jancuk