Hello Juli, Hello Ramadhan.


Akhirnya… aye aye.. akhirnya dateng juga Bulan Ramadhan (sebentar lagi). Ketiga kalinya saya melewatkan hari-hari pertama Ramadhan di Jakarta. Bosen? Nggak dong. Cuma kangen aja bisa puasa di rumah. Tapi nggak apa. nggak apa. 28 hari lagi, saya akan buka puasa di rumah. uhuuuyyy… nggak sabar deh ah.

Puasa di tahun ini sepertinya akan berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. *tiap tahun selalu beda sih*. Kenapa beda?? Pertama! Saya sudah kerja di tempat yang berbeda dengan tahun lalu. Kedua! Saya juga bersama dengan orang-orang yang beda dengan tahun lalu. Ketiga! Jam pulang kerja yang disini lebih cepet, jadi bisa prepare buka puasa di rumah (eh kos). *planningnya gitu, tapi faktanya – lihat saja nanti*. 

Saya tunggu-tunggu, dan lebih santai jalaninnya dibanding tahun kemarin. Menu sahur dan buka puasa, sudah nggak bingung lagi. Udah pengalaman dari tahun lalu. Ada mbak Yul , BuJil, Abon mahal, mie instant dan susu.  Insya Allah aman. Paling apes, kalau ketiduran, ya nggak sahur.

Sepertinya saya akan merindukan moment-moment ngabuburit bareng temen-temen di tahun lalu. Bisa-bisanya dari buka puasa sampe sahur lagi, nggak berhenti main. Dan setiap weekend selalu ada agenda seru. (itu tahun lalu). Untuk tahun ini, saya nggak tahu. Mungkin, saya akan banyak bergumul dengan sodara-sodara. (ehm..sepertinya dan belum pasti)

Oiya, Saya sudah diwanti-wanti sama si mamah, “Nggak pake kue kering. Nggak pake coklat kurma. Tahun ini nggak ada kue-kue di rumah. Banyak kue malah nggak ada yang habisin. Itu kue lebaran tahun kemarin, nggak kemakan sampe kadaluarsa.”. Oke, itu berarti saya bisa pulang kampuang dengan bawaan yang lebih enteng. Saya akan menjarah kue-kue punya tetangga saja. lol.

Dan setiap habis solat ied, biasanya ada open house di rumah tetangga. Kita bisa sarapan menu lebaran, semacam opor ayam, ketupat, dan lain-lain. Apakah di lebaran tahun ini akan ada open house lagi? Kita lihat saja nanti. 

Baju baru? Baju baru? Haduh….saya sepertinya sudah lupa kapan terakhir kali beli baju lebaran. Jaman SMA deh rasa-rasanya, jadi moment terakhir saya mendapat baju baru lebaran. Setelah itu, nggak ada baju lebaran. Seperti biasa, saya akan pakai baju lebaran favorit dari SMP. Luar biasa kan?

Mudik? Mudik? Nganjuk dan Malang, jadi tempat mudik tematik. Sepertinya nggak akan ke Malang, karena pasti so macet sekali. Mengingat tanggal libur lebarannya nggak terlalu panjang seperti tahun kemarin. Semoga di Nganjuk ada kue semprong kesukakan saya. 

Dan, selain santai (akan) jalaninnya. Mungkin, saya agak kesepian di awal bulan puasa ini. Karena si pacar selama 2 minggu (kurang lebih) akan melancong ke tempat jauh. Lhah, sekarang kan juga jauh? Tapi nanti lebih jauh lagi. Belum sanggup menembus dengan pulsa. Semoga saja ada koneksi internet disana. 

Saya nggak ada rencana apa-apa di bulan Juli ini. Tapi saya hepi! Hepi sekali! Karena akhirnya dateng juga bulan Ramadhan. Oh yaa… maap-maapin salah saya ya. Semoga di bulan Ramadhan ini membawa berkah bagi kita semua. Marhaban ya Ramadhan. ^_^

Wisata CIBODAS


Siapa yang pernah ke cibodas? Hahaha. Saya yakin, orang-orang yang tinggal di Jakarta & Sekitarnya pasti pernah kesini. Bersama Minardi & Travel, ramai-ramai kita kemari. Saya, retis, bulbul, bince, mimin, abel, mz heru, naik mobil nya mimin ngeng-ngeng berangkat jam 8 pagi dari jakarta. Tempat wisata keyen, (red.keren) yang ada di Puncak, Jawa Barat. Tema utama wisata disini, adalah main air.  Haha. Yap, kita kesana karena denger cerita dari temen-temen, kalau ada air terjun yang biutipul  (red.beautifulsekali disana.

Begitu sampe, eh ternyata lebih dari biutipul lho! Ada taman bunga-bunga meskipun sedang tidak berbunga, hiks. Jadi yang bikin indah, itu daun-nya kali ya? Ada salah seorang temen, yang ngotot banget pengin liyat bunga sakura, tapi sayang eh sayang sakura nya lagi nggak berkembang. Hahaha. Jadi, kita lihat-lihat pohon-pohon doang deh.

Air terjun nya nggak terlalu besar, (kalo dibandingan sama air terjun di cuban rondo). Menuju air terjun itu, kita harus jalan kaki dulu… Yaaa… 30 menit an kali ya. Naik-turun, belok-belok dikit. Dan, sampai dehhh…. Tapi, karena disini suasana nya tenang, dan enak jadi kita enjoy aja. Ada barisan pohon-pohon tinggi, ada rumput-rumput, jalanan setapak dibuat naik-turun, dan ada kuda juga. (Saya ingin menceritakan dengan spesial, tapi keliatan biasa-biasa aja ya? Maaf, hoho.).

Dan, baru tau lho. Ada beberapa turis arab yang kemari. Malah, lumayan banyak juga. Ada wanita-wanita bercadar sya la la la.. begitu sampe air terjun, jubah nya dilepas. Oh la la la. Si arab cowok-cowok nya malah cuma koloran doang. Oke, skip. Kebetulan, saya berkunjung kesana saat ada libur pemilihan Gubernur Jakarta gelombang dua kemarin itu tuh… Jadi, di saat orang-orang Jakarta sibuk nyoblos , kita melancong kesana. Alhasil, sepi dan nggak terlalu banyak orang deh disana. Asik kan?

Bandung Dung Dung Dung


How fun…fun…fun….

Akhirnya melancong ke bandung rame-rame. Bersama personil tetap, Dani-reta-arbi dan saya sendiri. Ditambah satu kawan kuliah yang terdampar disana, Karin. Kita muter-muter Bandung selama dua hari.

Tujuan utama ke Bandung sih, sebenernya mau jadi supporter robot. Dimana dalam kompetisi robot tersebut, tim robot kampus kita,,, “PENS” selalu main. Meskipun slogannya, “PENS bersatu tak  bisa dikalahkan” , bukan berarti dalam pertandingan tersebut selalu menang lho. Hahaha. Nggak asik ah, nyeritain kekalahan tim kampus. (Alibi orang-orang yang kalah).

Disini, saya mau cerita perjalanan kita di Bandung. Karena pertandingan robot berlangsung di Sabuga – ITB, jadi touring pun tidak jauh dari kawasan kampus keren itu! Wahh..saya takjub ya, dengan ITB. (Pertama kali , bung!). Pertama, dari suasananya yang sejuk, banyak pohon. Kemudian, masjidnya yang besaar banget dan nyaman buat solat. Lantainya dingin. Nggak jauh beda deh dari Malang.

Makanan nya? Rancak ban acing. Enak, dan mahal. Lhooo.. nggak mahal yang gimanaa gitu ya. Standard lah. Cuma kalo tiap hari makan dengan menu dan harga segitu, lumayan lah… lumayan bikin menangis. Menu utama kita begitu sampai di bandung adalah nasi bakar. tepatnya, nasi bakar xxxx , berlokasi di belakang gedung sate. Yahut hut hut… total berlima, habis 80 ribu.

Siangnya, kita melarikan diri ke Pasar Baru. Ampunn deh… rame banget yaa.. kayak pasar turi. Recommend dari Karin, kalau mau beli baju/kaos/jeans mending ke pasar  baru ini aja. Lebih murah. Pedagang-pedagang di cihampelas aja (kata Karin) kulak nya di sini. Dan, ternyata memang murah. Si dani, berhasil dapet celana jeans (levis KW) seharga 70 ribu. Dan saya dapet kaos lengan panjang seharga 110 ribu. Dan reta, dapet jumpsuit seharga 130 ribu. Bête tuh, harusnya kaos itu bisa dapet harga 100 ribu. Pelit banget mbak nya! Heerr… tapi, nggak apa lah. Kita senang. Senang dan senang.

Malamnya, kita melancong ke daerah xxxx. Ada kafe yang cozy banget cuyy… namanya Tokyo Connection. Enak banget cingg…. Tempatnya. Menu-menu nya makanan jepang. Harganya? Sekitar 20 – 40 ribu an. Saya sendiri, pesan ramen vegetarian (seharian nggak makan sayur buk…), harganya 20 ribu. Mangkok nya gedeee banget. Isinya? Sama aja kayak ramen-ramen umumnya. Cuma mangkok nya aja yang menipu tuh.

Soal tata letak dan interior di kafe ini, disetting ala jepang  di masa lampau. Banyak foto-foto, lukisan yang berisi gambar ibu-ibu jepang berbalut kimono dengan kontras sephia. Wuuu… sketsa lampu yang dibuat remang-remang (kuning), ditambah slow music bikin makan semakin terasa ajibb… dan di samping kafe ini, ada toko gift. Banyak printilan-printilan lucu, dari tempat sampah, mug, tas ransel, baju,pensil, dan barang-barang unik lainnya dijual. kalo mau beli kado, disini juga bisa.

Setelah, saya dan reta menginap di kos an Karin di daerah Jalan Ramdhan. Deket PT.INTI. paginya, karena menunggu jemputan dari dani dan arbi yang super duper laaamaaa…. Akhirnya kita jalan-jalan pagi ke pasar TEGA LEGA. Sepintas , mirip pasar kaget di daerah Tugu Pahlawan. Hohoho. Si reta tertarik dengan celana kolor lucu yang dijual di salah satu dagangan disana, tapi nggak jadi gara-gara nggak boleh kasih harga 10 ribu – 2 kolor. Tapi akhirnya, kita berdua beli kaos seharga 25 ribu. Kata si abang nya sih sisa ekxpor,,tapi di lebel nya ditulis made in Indonesia. Naonnn euyy… tapi ya sudahlah, nggak masalah .

Sorenya, reta dan beberapa teman kantor melancong ke daerah dago. Setelah acara mereka selesai, kita jemput ke spot. Waooww… ada rumah makan, namanya LISUNG. Beuhh… memang, saya masuk Cuma sebentar, tapi nuansanya bukk… enak kali. ada di lereng bukit/gunung. Dan pengunjung disuguhi pemandangan kerlap kerlip malam kota Bandung. Dan, hawa nya yang dingin semakin menggigit tempat itu. Musik-musik yang diputar juga cozi banget! Cumann… ya harganya itu… ngikutan menggigit. Rata-rata sekitar 50 ribu. Saya sendiri, belum mencoba makanannya. Jadi belum bisa komentar soal rasa. Dan di daerah dago, memang banyak restoran-restoran yang menawarkan pemandangan kota bandung. Di sekitar lisung pun banyak rumah makan lain, yang saya rasa nggak kalah kerennya.  Next time, bole lah dicoba.

Pantesan banyak orang Jakarta kabur kemari tiap weekend. Bandung, nyaman gini. Haha. Boleh nih sisain anggaran tiap bulan buat melancong ke Bandung.

This slideshow requires JavaScript.

Bogor On Vacation


Nggak direncana, nggak diduga. Berawal dari beli tiket kereta Jakarta-Surabaya untuk liburan panjang bulan Mei nanti di stasiun Gambir. Dengan nuansa hot nya Jakarta, (saya juga nggak paham, tiba-tiba Jakarta terasa begitu panas!), saya bersama tiga orang kawan kuliah yang terdampar disini , Dani, Reta, dan Arbi, tiba-tiba ingin melancong ke Bogor.

Dan, setelah tiket jakarta-surabaya didapat, kita langsung beli tiket ekonomi-AC KRL menuju stasiun Bogor. Sekali lagi, Ekonomi – AC. Dalam bayangan, pasti dingin dong karena ada AC nya. Ehem. Ya, memang kita dapet AC, but it;s just Angin Cendela lah ya. Jadi di dalam kereta, teteplah sumuk dan kumus-kumus. Like this, bro foto kita semua.

Perjalanan dengan KRL, ditempuh selama kurang lebih satu setengah jam. Sampai di Bogor, kita masih tanpa tujuan. Nggak tau mau naik angkot apa, dan nggak tahu mau kemana! Akhirnya, kita foto-foto dulu lah. Urusan mau kemana dipikir nantik. (*emang perjalanan ini agak nggak jelas).

Ternyata Bogor nggak dingin-dingin banget. Lama foto-foto, panas juga ya… Akhirnya, kita memutuskan ke Kebun Raya Bogor. Naik angkot ijo. Dan ternyata memang semua angkot di Bogor itu warnanya Ijo. Yang bedain angkot satu dengan yang lain, adalah warna di bagian bawah nya. Kita naik angkot 03 menuju kebun raya Bogor.

Sampai di Kebun Raya Bogor, kita jalan ke dalam. Dan cari masjid / mushola buat solat dhuhur sama Ashar. Di perjalanan mencari masjid, kita ketemu sama bapak-bapak penjual es krim. Murah, hanya 2000 ribu saja. Dingin lho es krim nya (-_____-).  Ya, es krim seharga 2000 mau dibuat selezat apa sih… jadi, soal rasanya bagaimana, jangan ditanya ya.

Suasana kebun raya Bogor, bener-bener teduh. Apalagi buat saya, untuk pertama kali ke kebun raya Bogor menjadi petualangan tersendiri. Ada begitu banyak pohon. Ada bunga teratai yang ukurannya besar. Ada taman-taman rumput. Ada anak-anak kecil main layangan. Saya cukup amazing dengan suasana kebun raya ini. Bisa lihat istana Bogor juga, yang wow.. besar juga ya!

Dan, lagi-lagi kita foto-foto. Yayy…!

Tapi, entah saya yang norak atau temen-temen yang aneh! Diantara begitu banyak pemandangan bagus, kenapa mereka justru excited sekali dengan biawak. Argh… i hate! Huekz.

“Wah, ada biawak penjaga istana!”, kata arbi.

“Bukan, itu bukan biawak. Itu nyambik. “, kata reta.

Oke, skip.

Sudah capek jalan-jalan di kebun raya Bogor, kita lanjut cari makanan khas Bogor. Kata salah satu teman yang lama tinggal di Bogor, ada makanan khas Bogor. Namanya, Soto Kuning. Oke lah, kita makan soto kuning itu di pinggir jalan nggak jauh dari kebun raya Bogor.

Nyam…soto kuning ini nggak jauh beda dengan soto-soto pada umumnya. Yang namanya soto, pasti kuning lah ya warnanya. Mungkin karena dagingnya pakai isi daging dan jeroan sapi, jadi sedikit beda lah. Dari rasa, bisa dinikmati. Soto kuning untuk lima orang, dengan total 150 ribu. Ya, 150 ribu! Nyesel karena mahal? Sudah nggak mungkin, karena sudah masuk perut. Jadi, iklash saja. (Makasih ya tiss… hehe.)

Puas jalan-jalan, perut kenyang, nggak terasa sudah petang. Saatnya pulang kembali ke Jakarta. Sampai di stasiun Bogor, kita langsung naik kereta ekonomi – AC. Nah, kereta ini baru berasa AC nya. Kita bisa duduk di kursi yang empuk, dan nggak uyel-uyelan. Lumayan lah. Mengobati rasa tertipu karena kereta ekonomi AC abal-abal siang tadi. Dan, yang lebih menyenangkan lagi, kita disambut parodi tukang lawak.

Melihat parodi ini, sepintas mengingatkan saya dengan lawakan srimulat. Hanya saja, beda tempat. Kalo lawakan ini, bisa dinikmati di kereta api. Lucu? Biasa aja sih, kadang agak garing lawakannya. Tapi, lumayanlah menghibur. Meskipun ekspresi Arbi, sama sekali nggak terhibur. Tapi, saya dan reta melihat lawakan itu dengan seksama. Saking garingnya, kita sama sekali nggak tertawa. But, its oke. Big Applause untuk orang-orang kreatif ini.

This slideshow requires JavaScript.