Mie Ayam Depot Rahayu – Cepu


Kebetulan, belum banyak yang bahas tentang Mie Ayam dari Cepu. Saya mau bagi-bagi info sedikit tentang mie ayam ciamik ini. Kalau kalian, ada yang mau ke Cepu. Trus sampe sana, laper. Pengin makan. Hemmm…. Saya – rekomendasikan untuk mampir ke Mie Ayam Wonogiri Depot Rahayu.

Well, rata-rata kalau saya makan mie ayam yang enak, suka eneg – ending nya nggak habis. Sayang kan? Meskipun bukan penggemar mie ayam, tapi mie ayam ini berhasil membuat saya jatuh cinta. Selain punya cita rasa yang yummy, mie ayam ini juga nggak bikin eneg.

Bumbu dari mie nya sendiri sudah enak. Toping suwiran ayam-nya pas. Satu lagi yang bikin sedap adalah, tambahan baksonya. Ya, baksonya beneran enak – kawan! Daging nya kerasa, tidak terlalu kenyal, dan gurih endes gimana gitu. Haha. Untuk penggemar bakso, boleh pesan bakso nya aja lho.

Entah, mie ayam di Cepu ini memang lain dari mie ayam di Surabaya. Mungkin karena lebih ke khas Wonogiri ya. Saya pribadi, lebih suka mie ayam Cepu. Dari bentuk mie, sampai rasa dari suwiran ayam nya sudah berbeda. Dan, porsi penyajiannya juga pas. Cukup membuat perut kenyang tanpa merasa kekenyangan.

Suasana tempat yang agak hot, bisa diatasi dengan minum semangkuk es campur. Dengan aneka isi di dalamnya, bikin seger euy.

Tempatnya biasa aja, malah agak terselip di antara barisan toko lain. Yang pasti cukup bersih. Dan pelayanannya, GE-PE-EL –alias ga pake lama. Haha. Ini lagi yang bikin sukak auw auw. Pas laper, dan nggak pake nunggu lama.

Harganya sekitar 10 – 15 ribu rupiah seporsinya. Harga juga tergantung kita mau mie ayam yang mana. Ada mie ayam biasa, mie ayam bakso, mie ayam special, dan lain-lain. Mie Ayam ini sudah jadi favorit keluarga (calon) suami, yang notabene asli Cepu. Tiap kali pulang ke Cepu, pasti tidak pernah absen untuk singgah kesini.

Kalau kalian mau mampir, lokasi nya gampang dijangkau kok. Mie Ayam Depot Rahayu buka dua gerai yang keduanya sama-sama berada di Jalan Surabaya. Depot yang satu ada di samping Toko Roti Surya. Sedangkan satu lagi, ada di samping Telkom. Kalau kalian tersesat, tanya aja. Mie ayam Telkom atau Mie Ayam sebelah toko roti Surya. Pasti orang-orang sana tahu deh.

Selamat Mencoba.

Salam dari Kota Cepu.

Incip Pedas Asoy-nya si Mbok Na


Tsaahh… Sebagai salah satu penggemar pedas, saya happy banget dong ya – dapet kiriman sambel. Iyess… SAMBAL MBOK NA. Kamu suka pedes?  Suka sambel? Nggak suka? Ya wis abaikan tulisan ini. Ini khusus buat kalian yang suka pedes yang nggak bikin kuatir sakit perut. Nggak bikin panas di perut. Tapi pedes. Pedes yang asoy asoy gitu deh. *asoy geboy…*

Paket SambelSambal jauh nih…dari Bali. Ya, asli diproduksi oleh Mbak Ina yang lagi tinggal di Bali. Merk MBOK NA ini sendiri diambil dari nama yang bikin, ya… namanya Mbak Ina. Jadilah, Sambal MBOK NA. ^_^ (Terimakasih ya mbak..).

“Iya awalnya iseng-iseng aja, karena suami doyan banget sama sambel. Jadi, saya sering buatin dia sambel. Pas bawain suami bekel sambel ke kantor, temennya pada nyobain. Dan pada bilang enak. Jadilah saya pede, memberanikan diri untuk jualan sambel. Saya tawarin ke temen kantornya suami, sodara, temen dll, Dan puji Tuhan, kok yo payu. Hehehehehehe….”, kata Mbak Ina.

Ini sambel level pedes biasa
Ini sambel level pedes biasa

Rasanya? Wenak bos. Selain rasa yang ciamik punya, Sambal MBOK NA ini juga bebas pengawet dan MSG. Hehe, cocok ya sama saya yang agak jaga jarak sama MSG. Mungkin cocok juga buat temen-temen pecinta sambal dan mau hidup lebih sehat, tanpa MSG.

Pagi tadi saya cobain buat sarapan barengan sama ibu. Nasi nya dikit aja (awalnya). Lauknya pake tempe doang. Wuzz…lalu makan deh pakai sambel ini. Nggak lama – nasinya habis. Nambah lagi dong nasi nya. Makan lagi. Dan habis lagi. Sampai nambah tiga kali nasinya. (**Maakk…. Jauhkan nasi dari saya. Jauhkann….!). Sambel MBOK NA ini bikin nagih.

Ini sambel level pedes banget
Ini sambel level pedes banget

Pedesnya pas. Manis dan asin nya juga pas. Nggak terlalu bikin gobyos kemringet tapi tetep kerasa pedes nya. Pedes-pedes yang bisa dinikmati deh. Ibu saya aja bilang enak. “Wah… kalau ada pete nya, tambah swipp ini Ta…”. kata Ibu. Ya kami sekeluarga penggemar pete. hahay. Enak dek.

Dijualnya sekarang hanya satu varian dengan dua pilihan level pedes. Pilihannya, HOT (tutup merah) dan XTRA HOT (tutup gold). Model-modelnya kemasannya mirip-mirip sambel Bu Rudi, atau sambel Mercon. Tapi ciri khas sambelnya beda ya. Sambal ini nggak bisa dideskripsikan dengan kata-kata. Mau dibilang sambal bajak, bukan. Sambal bawang, juga bukan. Sambal terasi juga bukan. Nahh lhoo.. penasaran ini sambal apaan? Hihihi. Yuk ah dicoba. Enak lho.

Buat nambah koleksi sambel-sambel di rumah juga oke. Jadi inget, pas masih nge kos dulu. Iz…makan tanpa sambel, kayak makan sayur tanpa garam. Ndak wenak… jadi harus ada sambel nya. Dan, sambel MbokNa bisa jadi pilihan kamuuu…yang senasib dan seperasaan sama saya. Apalagi yang jauh dari rumah, dan tinggal sendirian. Wuzz.. Sambel MbokNa bisa jadi sahabat perut di kala sahabat-sahabatmu yang lain pergi ninggalin kamu. *siihhh lebay *

HOMEMADE SAMBEL MBOK NA

Pesennya gimana?

Easy! So Easy!

Langsung ping! Wa! Call! SMS! Line! Follow Instagram! Atau apapun lah. Mbok Na siap dateng kemanapun kalian berada.

SAMBEL HOMEMADE MBOK NA

 wa: 083834774999

Bb: 7f87d68c

Line: felyina

Instagram : @moulette_id

Dan nggak pakai mahal. Cukup 50ribu aja, udah dapet 3 jar sambel. Per jar nya isi +/- 160 gram. Kalau saya sih, mau nya pesen lima. Nanti kalau sambal yang ini udah habis. Ahh.. dua hari juga habis. Apalagi sekeluarga doyan sambel semua. *Pesimis Nggak Kebagian*

Oits, Selain dari Bali, pengiriman juga dikerjakan dari Malang.

Yess… Udah pengen? Atau pengen banget? Yoii..langsung pesen bro. Gak kesuwen wes…!

Depot Slamet. Se-slamet porsinya.


Hahaha.. makan lagi.. makan lagi… Yah, itulah saya kalau di Surabaya nggak bisa jauh-jauh dari kuliner. lol. Untuk tempat makan kali ini, saya dapet referensi dari si pacar. Namanya Depot Slamet. Sudah lama nih depotnya, keliatan dari tempatnya yang bernuansa jadul. Nggak terlalu besar, tapi selalu rame! Semakin malem, makin rame.

Porsinya beneran aji gile bro. Jahanam banget lah! (Ja-ngan ha-rap nam-bah) Sebenernya di Surabaya bisa kita temukan banyak makanan yang porsi nya jumbo seperti ini. Salah satunya di Cak Bas atau Wapo (warung pojok). Tempat langganan buat traktiran di jaman kuliah dulu. Tapi, sekarang saya mau cerita tentang Depot Slamet dulu. Lokasi nya ada di : Jl. Dharmawangsa No. 6 B Surabaya Timur/Gubeng. Dekat dari UNAIR kampus A. Posisinya di pojokan, dekat lampu merah.

lokasi depot slamet
lokasi depot slamet

Menunya semacam di depot Mie 55 yang pernah saya ceritakan disini. Menu chinese food. Ada mie goreng, nasi goreng, fuyung hay, koloke, mie ayam, mie bakwan, cap cay, varian masakan cumi, varian masakan udang, dan lain-lain. Tapi, porsi nya lebih banyak di Depot Slamet. Buat yang mau cari porsi melimpah ruah, bisa ke depot ini. Apalagi, yang mau traktir-traktir tanpa bikin kantong berlubang. Kesini ajah. Ciyus. Harganya berkisar 20.000++ sampai 30.000++ per porsinya.

Nasi Goreng  Mawut
Nasi Goreng Mawut

Tapi tenang aja, seporsi disana bisa dimakan untuk 4 – 5 orang. *untuk skala perut cewek*. Meng-gunung dan lega banget deh ngliatnya. Pantes aja ya, si doski doyan banget makan disini. Enak, akeh, trus murah pisan! Selera arek suroboyo banget lah pokoke!

KolokeDepotSlamet
Koloke Depot Slamet

Nggak percaya? Kita tengok apa kata temen-temen di foursquare tentang Depot Slamet ini. Beberapa ada yang bilang, nunggu pesenannya lama. Tapi kebetulan waktu itu, saya nggak lama-lama banget nunggunya. hehe. Yah, maklum lah ya… kalau pengunjungnya banyak, trus nunggunya jadi agak lama. Hehe. Tapi penantiannya sebanding kok sama porsinya. Jumbo waow!

cuapcuapslamet

Seafood Santa 68 Jakarta, Joss Glebos…


Namanya, Seafood Santa 68. Ini kedua kalinya saya kemari, dan benar-benar terpuaskan! Di beberapa referensi lain sudah banyak yang menceritakan tentang seafood santa ini. Saya sendiri selain dapet referensi dari google, juga diyakinkan oleh temen kantor, kalau seafood santa 68 ini wajib disinggahi.

depot seafood santa 68
depot seafood santa 68

Haha. Dari kos an deket, tempatnya juga gampang dicari. Alamatnya ada di  Jalan Wolter Monginsidi, Jakarta Selatan. Kalau dari kapten tendean ke arah Blok M. Kalau naik angkot, bisa naik kopaja 75 atau 57 turun di depannya langsung. Hoho. Karena jalannya satu arah, pulangnya naik apa ya? Taksi aja deh. Saya sendiri dua kali kesana, naik motor kok. (*ohohok*). Bukanya dari sore sampai malam.

cumi goreng tepung, sausnya itu juga enak bro..!
cumi goreng tepung, sausnya itu juga enak bro..!

Seafood santa 68 atau yang lebih terkenal dengan sebutan Seafood Santa, depot nya semi-semi kaki lima. Dapurnya ada di luar, dan makannya di dalam. Yang saya suka, selain rasanya ciamik, harganya juga murah. Dan… pelayanannya so cepat sekali. Dan tempatnya bersih. Hihihi. Wajar dong ya, kalau tempat ini rame bangett…  Kalau mau traktiran, disini oke banget. Bisa buat rame-rame keroyokan hingga bersepuluh. Oiya, Saya sendiri ketemu sama personil AB THREE pas lagi makan disini. hehe.

otak-otak, appetizerr...
otak-otak, appetizerr…

Menu favorit seafood, tetep kepiting dan cumi. Kepiting saus padang nya mantap bos. Seporsi, isi dua kepiting harganya 65ribu. Cumi goreng tepung seporsi harganya 25ribu dan nggak kalah ciamik rasanya. Dari rasa so pasti oke lah. Oh iya, sambil menunggu menu utama dihidangkan, biasanya kita disuguhi otak-otak. Rasanya juga enak cuy. Dua kali makan disini, dengan dua menu utama (kepiting + kerang / cumi) , nasi dan minum, totalnya 100ribu an.

Kurangnya apa ya…. ehhmmm… apa ya….. oh iya, nasi nya sedikit sih bro.. hehe. Kalau kurang nasi, tambah aja! Haha..

kepiting saus padang
kepiting saus padang, kayaknya bisa buat 3 orang nih!

Saya rekomendasikan ke temen kos an, dan dia pun suka. Cihuy.. giliran saya rekomendasikan ke temen-temen blogger disini. Ayo brow.. coba brow..

kenyang nggak pake mahal...
kenyang nggak pake mahal…

Penyetan GITO Kedung DORO


Mumpung masih di Surabaya, saya mau show off tentang salah satu makanan favorit disini. Tiga kata penting, yang wajib ada di dalam makanan favorit saya adalah, ENAK, MURAH dan KENYANG. Hahah. *Semuanya juga gitu kali, Tak! Dan, the most favourite must be tasted in Surabaya is……. PENYETAN!

Makanan sejuta umat yang ada hampir di seluruh belahan Indonesia ini (*mulai lebay), cuma satu yang enak yaitu Penyetan di Surabaya. Ya, di surabaya. Cuma di Surabaya! *catet! Bold! Kenapa? Karena, sambal dan cita rasa bumbu nya itu nyosss banget. Volume pedes sambelnya cocok sekali di lidah. Bikin kemringet tapi nggak bikin perut panas. Dan bumbunya itu lho.. apalagi menu bebek penyetnya. Dengan saus bumbu kuning khas pendamping penyetan, rasanya olala… nyuss… Dan, lagi.. menu lalapannya itu.. normal kemangi, terong bulet, ketimun, petai goreng, kubis dan nggak pakai daun kambing. (*beberapa kali makan penyetan di jakarta, selalu ditemani lalapan daun yang rasanya aneh. dan saya menyebutnya, daun makanan kambing! karena saya manusia, jadi saya menolak makan daun itu. hehe). Gimana? Uda ngiler belom??? Simak yang di bawah ini, biar makin ngiler!

Salah satu tempat penyetan pertama yang saya singgahi di liburan kali ini adalah, Penyetan GITO. Penyetan ini, terletak di jalan kedung doro. Ancer-ancer nya gampang bro! Tempatnya persis di seberang MITRA 10. Mitra 10 sendiri, letak nya ada di samping NAV Kedung Doro. Jadi, cukup cari NAV Kedung Doro dan lihatlah di seberangnya. Kalau nggak tahu kedung doro itu dimana, gampangannya ada di belakang TP. *Tunjungan Plaza

Depotnya sederhana kok. Semacam warung tenda di pinggir jalan. Dan, karena disana banyak banget warung-warung tenda sejenis yang menjual makanan sejenis juga. Jadi, ancer-ancer nya harus pas. Biar nggak keliru.

Dan, kebetulan depot ini milik bapaknya temen saya. Hehe. Bukan dalam rangka promosi lho ya. Karena, saya sendiri baru ngerti kalau depot kaki lima ini sudah berdiri sejak saya sekolah kelas 2 SMP. Jadi, uda berumur…sekitar… hampir 10 tahun. Waow kan! Yang jualan bukan bapak temen saya lagi, tapi udah para pegawainya. Dan depot ini, nggak buka lapak lain. Alias nggak buka cabang. Saya sudah menghasut temen saya itu , untuk mengepakkan sayap di tempat-tempat lain. Semoga di kedepannya, ada cabang dimana-mana jadi menjangkaunya gampang. Biar nggak sawangane itu lho, arepe mangan ae kok cek adohe.

Oke, kembali ke menu nya. Yang saya suka disini adalah, bumbu kuning nya! Bebas ngambil. Ditaruh di piring plastik kecil dan boleh nambah kalau habis, FREE! Lalapan nya juga bebas ambil sesuka hati, karena disajikan dalam satu piring besar dan dijamin nggak bakal habis lalapannya. Soalnya banyak banget!

Lauknya kita pilih sendiri di penjualnya. Ada, bebek – ayam – lele – tempe – tahu – ati ampela – usus – ikan – terong ungu segede gebok – de el el. Dan ada PETE! Saya sukak deh. hehe. Sepintas, menunya standard kan ya kayak di warung penyetan yang lain.  Tapi rasanya bung.. Enak! Serius enak ya. Nasinya juga melimpah ruah. (*Part penting yang saya suka di Surabaya adalah, murah hati dalam menyajikan menu dengan volume yang berlebih! Yeyeyey! )

Kadang kan ada yang rasa bumbu kuningnya itu agak asin, atau sambelnya terlalu manis . Kalau disini, semua bumbu sudah diracik dengan rasa yang pas! Pas di lidah bok. Saya sendiri ambil bebek bagian sayap. Dan size bebek nya itu, besar lho. Jadi, lega banget gitu makannya. Nasinya punel nya juga pas. Kadang kan ada ya, nasi yang kemrotok alias atos alias keras. Suasana yang saya sering jumpai di penyetan abal-abal di Jakarta! Euhhh….

Awalnya saya cuma pengin tau aja, mampir sebentar ke depot temen saya itu. Eh, ternyata emang enak. Bener kata temen-temen saya yang lain, kalau di depot ini menunya lezeek… Boni aja sampai habis satu setengah piring! Hahaha. Rangka penggemukan Boni kayaknya bisa sukses besar kalau tiap hari diajak kemari. Makannya doi bisa banyak! Hahah.

Dan depot ini, buka dari setelah Magrib sampe subuh! Jadi, kalau pas tengah malem kelayapan lalu berlanjut kelaparan, bisa langsung meluncur ke PENYETAN GITO ini.

(foto – dan harga menyusul. karena kemarin, saya nggak boleh bayar. Jadi, nggak tahu harga nya berapa. Yang pasti, saya tengok ke beberapa pengunjung lain tidak terlalu banyak kocek yang dikeluarkan.  Malam ini saya akan mengangkut bapak-ibuk untuk makan disini dan dipastikan harus bayar. Ada yang minat ikut? yuk bareng sama saya. )