Tag Archives: kos

Incip Pedas Asoy-nya si Mbok Na


Tsaahh… Sebagai salah satu penggemar pedas, saya happy banget dong ya – dapet kiriman sambel. Iyess… SAMBAL MBOK NA. Kamu suka pedes?  Suka sambel? Nggak suka? Ya wis abaikan tulisan ini. Ini khusus buat kalian yang suka pedes yang nggak bikin kuatir sakit perut. Nggak bikin panas di perut. Tapi pedes. Pedes yang asoy asoy gitu deh. *asoy geboy…*

Paket SambelSambal jauh nih…dari Bali. Ya, asli diproduksi oleh Mbak Ina yang lagi tinggal di Bali. Merk MBOK NA ini sendiri diambil dari nama yang bikin, ya… namanya Mbak Ina. Jadilah, Sambal MBOK NA. ^_^ (Terimakasih ya mbak..).

“Iya awalnya iseng-iseng aja, karena suami doyan banget sama sambel. Jadi, saya sering buatin dia sambel. Pas bawain suami bekel sambel ke kantor, temennya pada nyobain. Dan pada bilang enak. Jadilah saya pede, memberanikan diri untuk jualan sambel. Saya tawarin ke temen kantornya suami, sodara, temen dll, Dan puji Tuhan, kok yo payu. Hehehehehehe….”, kata Mbak Ina.

Ini sambel level pedes biasa

Ini sambel level pedes biasa

Rasanya? Wenak bos. Selain rasa yang ciamik punya, Sambal MBOK NA ini juga bebas pengawet dan MSG. Hehe, cocok ya sama saya yang agak jaga jarak sama MSG. Mungkin cocok juga buat temen-temen pecinta sambal dan mau hidup lebih sehat, tanpa MSG.

Pagi tadi saya cobain buat sarapan barengan sama ibu. Nasi nya dikit aja (awalnya). Lauknya pake tempe doang. Wuzz…lalu makan deh pakai sambel ini. Nggak lama – nasinya habis. Nambah lagi dong nasi nya. Makan lagi. Dan habis lagi. Sampai nambah tiga kali nasinya. (**Maakk…. Jauhkan nasi dari saya. Jauhkann….!). Sambel MBOK NA ini bikin nagih.

Ini sambel level pedes banget

Ini sambel level pedes banget

Pedesnya pas. Manis dan asin nya juga pas. Nggak terlalu bikin gobyos kemringet tapi tetep kerasa pedes nya. Pedes-pedes yang bisa dinikmati deh. Ibu saya aja bilang enak. “Wah… kalau ada pete nya, tambah swipp ini Ta…”. kata Ibu. Ya kami sekeluarga penggemar pete. hahay. Enak dek.

Dijualnya sekarang hanya satu varian dengan dua pilihan level pedes. Pilihannya, HOT (tutup merah) dan XTRA HOT (tutup gold). Model-modelnya kemasannya mirip-mirip sambel Bu Rudi, atau sambel Mercon. Tapi ciri khas sambelnya beda ya. Sambal ini nggak bisa dideskripsikan dengan kata-kata. Mau dibilang sambal bajak, bukan. Sambal bawang, juga bukan. Sambal terasi juga bukan. Nahh lhoo.. penasaran ini sambal apaan? Hihihi. Yuk ah dicoba. Enak lho.

Buat nambah koleksi sambel-sambel di rumah juga oke. Jadi inget, pas masih nge kos dulu. Iz…makan tanpa sambel, kayak makan sayur tanpa garam. Ndak wenak… jadi harus ada sambel nya. Dan, sambel MbokNa bisa jadi pilihan kamuuu…yang senasib dan seperasaan sama saya. Apalagi yang jauh dari rumah, dan tinggal sendirian. Wuzz.. Sambel MbokNa bisa jadi sahabat perut di kala sahabat-sahabatmu yang lain pergi ninggalin kamu. *siihhh lebay *

HOMEMADE SAMBEL MBOK NA

Pesennya gimana?

Easy! So Easy!

Langsung ping! Wa! Call! SMS! Line! Follow Instagram! Atau apapun lah. Mbok Na siap dateng kemanapun kalian berada.

SAMBEL HOMEMADE MBOK NA

 wa: 083834774999

Bb: 7f87d68c

Line: felyina

Instagram : @moulette_id

Dan nggak pakai mahal. Cukup 50ribu aja, udah dapet 3 jar sambel. Per jar nya isi +/- 160 gram. Kalau saya sih, mau nya pesen lima. Nanti kalau sambal yang ini udah habis. Ahh.. dua hari juga habis. Apalagi sekeluarga doyan sambel semua. *Pesimis Nggak Kebagian*

Oits, Selain dari Bali, pengiriman juga dikerjakan dari Malang.

Yess… Udah pengen? Atau pengen banget? Yoii..langsung pesen bro. Gak kesuwen wes…!

Advertisements

Tips Hemat Nge-Kos di Jakarta (Bukan Pelit)


Apa bedanya hemat sama pelit?

Hemat itu mengatur pengeluaran sebijaksana mungkin, demi kepentingan bersama dan jangka panjang. Kalau uang kita sisa, bisa buat yang lain. Seperti nolongin temen, atau bantuin orang tua, atau bantuin saudara. Masih ada pemikiran untuk menolong sesama.

Kalau pelit? Pelit itu, mengatur pengeluarkan seminimalis mungkin dan memaksimalkan bergantung pada traktiran orang lain. Ehm..parasit. Pelit itu mikirin diri sendiri aja. Misal, punya duwit, tapi bilang nggak punya duwit. Semacam itu lah.

Hemat dan jangan Pelit!

Hemat dan jangan Pelit!

Dan tips ini, untuk hidup hemat. Kalau mau biaya hidup tinggi, saya rasa nggak perlu tips ya. Tinggal buang-buang duwit aja di jalan, ntar juga habis duwitnya. Hehe. Yang perlu tips itu biasanya untuk temen-temen yang mau berhemat. Saya bagi tips yang biasa saya pakai ya (bisa cocok bisa juga enggak). Inget, ini untuk hemat. Hemat bukan berarti pelit! Di bold ya, HEMAT DAN BUKAN PELIT.

  1. Biasakan hidup sederhana. Masalahnya, standard hidup sederhana tiap orang beda-beda ya. Ada yang sebelumnya biasa naik mobil, coba-coba disini naik motor aja. Selain menghindari macet, juga lebih hemat bensin. Ada juga yang biasanya naik motor, disini milih jalan kaki aja. Selain nggak perlu keluar duwit buat beli bensin, juga lebih sehat *dan kaki lebih gede*. Ada juga yang biasa naik helikopter, begitu tiba disini ganti naik helicak. *ehmm..ignore it.*

    Yang sederhana-sederhana saja, justru membuat hidup kita lebih bahagia

    Yang sederhana-sederhana saja, justru membuat hidup kita lebih bahagia

  2. Cari kos an yang sederhana aja sih. Budget untuk kos an, biasanya maksimal 20% – 30% dari gaji yang kita terima. Yang penting bisa buat tidur. Toh aktivitas kita nggak melulu di kos an toh? Tinggal di apartemen oke-oke aja, tapi lebih baik sharing dengan teman. Sekamar bertiga atau berempat. Karena biasanya sewa apartemen juga nggak murah. Kita mesti spare duwit untuk bayar air, listrik, keamanan, dan lain-lain. Hampir sama kayak ngontrak rumah si bro. Kalau ditanggung rame-rame, jatuhnya lebih murah. hidup-sederhana
  3. Sedekah. Setelah dapet gaji, langsung minimal 2,5 % persen nya sedekahin bro! Wajib wajib wajib! Tanya kenapa? Jangan tanya saya. Tanya ke pak ustad aja.

    Mensucikan harta dan membuka pintu rejeki lainnya

    Berbagi kepada sesama itu kewajiban kita

  4. Investasi di awal. Buat saya, yang boros ampun-ampun, menyisihkan investasi di awal itu wajib banget. Karena berapapun duwit yang dipegang, biasanya nggak bersisa. Tapi untuk temen-temen yang bisa menyisakan duwit di akhir, silahkan tempatkan poin ini di urutan terakhir. Dan kenapa investasi? Karena investasi membuat duwit kita bisa bertambah banyak. Ya nggak ujuk-ujuk nambah banyak sih. Tetep ada aktivitas di dalamnya yang bisa membuat uang kita aktif. (ada banyak cara untuk investasi. cari yang halal bro bro, insya Allah)

    investasi itu penting!

    investasi itu penting!

  5. Belanja seperlunya. Contoh, Mie instant itu perlu, tapi nggak sampe beli sekerdus juga kalik bro. jangan berlebihan. mentang-mentang pengin hemat, tiap hari makan mie instant terus. Hemat nya sih iya, tapi badan penyakitan mau??

    membuat daftar belanja perlu untuk menghindari membeli hal-hal yang nggak perlu

    membuat daftar belanja perlu untuk menghindari membeli hal-hal yang nggak perlu

  6. Refreshing murah dan meriah. Kalau bosen di kos an tapi enggan keluar duwit banyak, berkunjung ke rumah sodara, teman, atau lihat pameran. Mempererat tali silahturrahmi kan bagus, main lah ke rumah sodara atau teman. Tapi jangan keseringan, biar nggak dikira numpang gratisan. Diselingi juga lihat-lihat pameran di Jakarta, selain suasananya lebih seru, juga hemat di kantong. Dapet wawasan, senang, tanpa ngabisin uang.

    Ikutan car free day rame-rame sama temen-temen juga seru kok!

    Ikutan car free day rame-rame sama temen-temen juga seru kok!

  7. Butuh atau pengin? Kalau butuh, langsung beli. Kalau pengin, tunda dulu. Biasanya “pengin” itu cuma sesaat, Dengan menunda kepenginan kita, sekaligus membuat kita berpikir panjang. Kalau sudah ditunda, ternyata masih kepengin juga, ya baru dibeli. Daripada kena siksa batin. Kalau pas balik ternyata kehabisan, ya berarti bukan rejeki kita. Haha. Take easy bro. Kalau ada diskonan, boleh juga tuh. hehe.Want_vs_Need_by_rogaziano-antara-butuh-atau-ingin
  8. Makan sehat. Inget, makanan sehat nggak selalu mahal! Makan di warteg deket kos an yang tempatnya bersih dengan menu sayur dan tempe juga bisa dibilang sehat. Buat makan siang di kantor, bisa bawa bekal dari kos an. Kalau nggak bisa masak, bisa beli di warteg di deket kos an untuk makan siang di kantor, karena biasanya lebih murah dibandingkan beli makan siang di daerah perkantoran. Yang pasti, Sisakan duwit di rekening untuk makan selama sebulan. Kasih target berapa rupiah untuk makan. Kenapa? Karena biasanya, paling banyak ngabisin duwit di makanan. Ingat! Makan untuk hidup. Bukan hidup untuk makan.
  9. haha... balada anak warteg

    haha… balada anak warteg

  10. Nabung. Nabung disini buat hal-hal yang nggak terduga. Misal kalau kita sakit, atau keluarga butuh duwit. Atau ada temen resek, punya duwit, tapi lagi hemat, akhirnya nyusahin kita. Mau nggak mau, spare duwit tak terduga juga kan.flat_green_dollar_bill_cartoon_character_flexing_his_arm_muscles-280x300
  11. Prinsip nih! Anti koar-koar kalau lagi bokek, nggak punya duwit, miskin, anak kos an, atau apapun yang bertujuan bikin orang lain kasihan sama kita. Belum tentu kasihan, malah nyukurin iya. Di luar sana, masih banyak orang yang lebih nggak punya duwit dari kita dan patut dikasihani.  
    No more
  12. Perbanyak teman, kurangi pacar. Haha. Kalau banyak temen itu enak bro. Susah senang selalu bersama. Banyak info yang didapet kalau kita banyak teman. Mulai dari info kerjaan, info acara-acara seru, sampai info makanan murah meriah, auw auw..  Dan, kalau  ada apa-apa dibantuin. Tuh..bermanfaat kan. Kalau kayak saya, *pacar jauh di mato*, susye kan.  Kalau banyak pacar juga susah lho. Pacaran itu pake duwit juga cin. Saya bersyukur sih pacar jauh, lebih hemat juga. Jarang pacaran, jarang keluar duwit. Mending ditabung buat kawin, daripada buat pacaran doang. *eehh…*
  13. mari berkawan...

    mari berkawan…

  14. Ibu kos bukan Ibu Tiri. Bagi saya, ibu kos itu udah saya anggap keluarga. Kalau ada apa-apa, yang tau duluan pasti ibu kos. Kalau butuh apa-apa yang urgent, larinya ke ibu kos. Saya anggak sodara sendiri deh. Misal, lagi nggak ada beras dan warung-warung tutup. Akhirnya ke ibu kos, minta nasi. Haha. Pernah beberapa kali seperti itu. Jadi, berbaik-baik lah dengan ibu kos!

    i love bu dewi..!

    i love bu dewi..!

Yaaapp….. sedikit-sedikit itulah tips dari saya. Kalau ada salah dan nggak cocok, maap-maap yee. Mau berbagi tips yang lain? Boleh..boleh banget! Ditunggu yaa..!

Biaya Hidup di Jakarta, Mahal?


Ciyee… Selamat buat temen-temen yang baru ikut wisuda minggu lalu. Ciye-ciye… Status mahasiwa nya udah ganti jadi “graduated” dong ya. Hehe. Mumpung masih nuansa fresh graduated, mau bagi-bagi cerita dikit nih tentang hidup di jakarta.

Biaya Hidup

Untuk perantau, mengetahui biaya hidup di tempat yang akan jadi tempat singgah hukumnya wajib. Seperti, ehm, saya yang merantau ke Jakarta. Beberapa teman pernah menanyakan tentang ini ke saya. “Biaya hidup di Jakarta berapa sih?” . Pertanyaan yang Wajar. Dan setiap kali menjawab pertanyaan itu, saya cuma bisa jawab gini :

Biaya Hidup bergantung dari Gaya Hidup

Karena ada beberapa teman, yang takut ke Jakarta karena biaya hidup. “Biaya hidup di Jakarta kan tinggi.” “Gaji banyak, tapi pengeluaran juga banyak.” “Ahh.. ngapain ke Jakarta, sama aja kayak di kota sendiri.” “Jakarta macettt…!! bikin pusing..!” Ya, itu hak mereka. Saya? Selama nggak ada yang tanya pendapat saya, ya senyumin aja. Mau komentar apa coba? Hahaha. Talk less do more aja. *eng ing engg.. nggak nyambung*

Apa karena saya di Jakarta, lalu saya menganjurkan teman-teman lain untuk ke Jakarta juga? Tidak. Apa saya melarang mereka untuk ke Jakarta? Juga tidak.  Selalu ada konsekuensi, enak dan nggak enak nya. Saya nggak pernah ngajak siapapun untuk ke Jakarta dan saya nggak pernah melarang siapapun untuk ke Jakarta. *Lagian siapa eike cin? Eike bukan siapa-siapa cinn…*

Saya cuma nggak suka, sama mereka-mereka yang sudah memutuskan untuk merantau tapi masih saja mengeluh. Hello bro, nggak ada yang nyuruh dan maksa kamu buat jauh dari rumah.  Itu pilihanmu. Jalani dengan tanggung jawab dan jangan mengeluh!  

siapa suruh datang jakarta?

siapa suruh datang jakarta?

Kembali ke biaya hidup. Ngomongin biaya hidup itu sensitif tapi penting.  Biaya hidup kita, dimanapun itu bergantung pada gaya hidup kita sendiri.  Semakin tinggi pemasukan, biasanya pengeluaran juga semakin besar. Karena setiap orang pasti pengin meningkatkan taraf hidup menjadi lebih baik kan? Tapi ya kembali ke diri sendiri lagi, mau nya hidup dengan cara bagaimana. Kadang ada yang rela mengeluarkan uang lebih untuk mendapatkan fasilitas  enak , nyaman, nggak sumpek sana-sini. Tapi ada juga, yang rela hidup susah disini demi keluarga di rumah.

Dan, saya mau share kira-kira berapa banyak nominal yang dihabisin untuk hidup sederhana di Jakarta. (*nggak maksud pamer lho! suwerr..! Just share aja, untuk referensi temen-temen lain yang mungkin mau merantau ke Jakarta juga*). Kondisinya ini untuk cewek (saya), tahun 2011 – 2013,  single (belum menikah) , ngekos dan nggak bisa masak sendiri kecuali masak mie instant dan masakan2 lain pake rice cooker.

  • Kos sederhana : 600 – 800 ribu. Kos tanpa AC. Kamar mandi dalem. Dapet lemari , kasur, ember, dan gayung. Sudah termasuk air, listrik, & keamanan. Di beberapa tempat ada yang menyediakan kamar kos dengan harga di bawah itu. Tapi jangan nuntut fasilitas lebih ya!
  • Belanja bulanan : sekitar 100 – 200 ribu  (beli air galon, sabun mandi, sabun cuci, de el el)
  • Makan sebulan : 600 – 900 ribu. Rata-rata harga seporsi makanan, sebut saja soto ayam lamongan sekitar 12 – 15 ribu, kalau mau makan di warteg bisa 5 – 10 ribu. Asumsi sehari habis 20 – 30 ribu. (Dikali 30 hari).
  • Tanpa kendaraan pribadi
  • Kemana-mana naik angkot (kopaja/metro mini)
  • Pulang ke rumah, setahun dua – tiga kali. Yang pasti saat lebaran dan idul adha.

Jadi, untuk bisa hidup aja di Jakarta kurang lebih menghabiskan sekitar 1.5 juta – 2 juta. Jadi, kalau nyari kerjaan di Jakarta dengan kondisi seperti di atas, minta gajinya di atas ini ya. *ting ting ting..!*

Bisa ditambahkan juga pengeluaran untuk lain-lain, karena kadang ada yang pengin lebih dari sekedar hidup dan untuk merealisasikan, juga membutuhkan uang lebih. Seperti  Jalan-jalan, beli A-B-C, njajan, dan laen-laen, itu kembali ke kebutuhan masing-masing. Dan Bisa dipastikan BEDA!

Yang terlihat indah, tidak selalu indah saat dijalani.

Yang terlihat indah, tidak selalu indah saat dijalani.

Saya tidak bisa bilang ini mahal atau murah. Karena ada yang bisa hidup lebih hemat dari ini, dan ada yang bisa lebih mahal dari ini. Seperti yang saya bilang, biaya hidup bergantung dari gaya hidup.

Kalau dibilang gaji di Jakarta lebih tinggi daripada di tempat lain ya sebanding dengan biaya hidupnya. Tinggal bagaimana kita mengatur pemasukan dan pengeluaran agar seimbang.

Oiya, Sesepuh-sesepuh yang lebih dulu berlabuh di Jakarta mengajarkan pada saya untuk menjalani semuanya dengan enjoy. Jangan terlalu mengekang diri. Nggak usah takut nggak punya duwit, nggak bakalan mati. Ngalir aja lah. Tapi jangan lupa diri juga. “Perhitungan” untuk diri kita sendiri itu boleh, tapi jangan sampai membuat kita jadi pelit dan jangan sampe lupa beramal. Wozz…beramal itu salah satu jalan untuk membuka pintu rejeki lho!

Yang pasti satu. Nggak usah iri sama gaji orang lain. Biasanya kan ada tuh yang suka ngomong, “Iyaa gajimu kan lebih besar dari aku. Jelas aja masih sisa banyak.”

*di- amin – kan saja. amin. Meskipun rasanya pengin nyobek-nyobek mulutnya. Tetep senyum dan bilang amin. Tetep amin. *.

Inget. Tuhan itu Maha Adil. Semua rejeki sudah diatur dengan sangat cantik dan seimbang.  Banyak juga kok gaji nya banyak, tapi hidupnya gitu-gitu aja. Dan banyak juga yang gajinya “pas-pas” an, malah taraf hidupnya lebih baik. Yang penting, selalu bersyukur! *hap hap hap! bawa pom-pom.*

Yaps, demikian.

Mohon maaf kalau ada salah kata, salah hati, salah eja, dan salah salah lainnya. Buat temen-temen yang mau share cost living di Jakarta, boleh tulis kemari-dimari. Semoga bermanfaat!

Tips Memasak di Kamar Kos (ala Rewinnita)


Hahaha… kayak saya sering masak aja di kos an. Padahal jarang masak juga. Cuman saya bete, karena tiap kali browsing tentang “masakan apa yang bisa dimasak di kos an”, itu sumbernya sedikit. Jadi, saya mau tulis aja masakan apa aja yang bisa dimasak di kamar kos an. Berdasarkan pengalaman temen-temen kos an lain juga, termasuk yang sudah saya praktekkan sendiri. Dengan harapan bisa nambah referensi temen-temen yang baca ini. *aah…kayak yang baca blog ini banyak aja… huwekk…*

Iya. tips ini khusus untuk di kamar kos. Sekali lagi, kamar kos. Kamar. Bayangkan kamar tidur Anda, dibuat untuk masak memasak. Tips ini akan sangat cocok untuk temen-temen yang bernasib seperti saya. Hanya ada kamar kos. Tidak ada dapur pribadi atau dapur umum.

Sebelumnya, saya akan ceritakan sedikit kondisi di kamar kos saya. Kamar kos yang saya tempati, miliknya bidan bu dewi. (bisa disesuaikan dengan nama pemilik kos an masing-masing, nggak harus bu dewi juga sih *lol*). Satu kamar, ukuran sekitar 3 x 4 meter. Ada satu kamar mandi kecil di dalam.  Sewa kos nya 750ribu per bulan. Deket masjid. (oke~ skippp). Suasana di dalam kamar, ada dua rak susun ukuran kecil / sedang, satu lemari besar pakaian, dua box kecil, dan satu single bed. Bisa bayangin dong ya, suasananya seperti apa di dalam. *gambar menyusul*

Ingat. Jangan terlalu banyak perabot di dalem kamar. Tapi saya nggak bisa ngurangin juga. Yang bisa dikurangin hanya baju-baju berlebih. Ya, setiap mudik, saya pasti bawa baju-baju kembali pulang dan taruh di rumah untuk mengurangi volume padatnya isi lemari. Dan aturlah posisi kasur, lemari, dan perabot-perabot lain agar kamar tidak terlihat sesak. Untuk tips mengatur kamar kos biar nggak sempit, akan saya ceritakan di lain posting. Oke? (*kalau nggak lupa*)

Jadi, bagaimana biar bisa tetep masak di kamar yang terbatas, Tanpa membuat kamar berbau asap dan berasa seperti dapur? Yang pasti, barang yang wajib ada di kamar adalah :

  • Rice Cooker. (wajib – wajib – wajib). Saya pakai rice cooker ukuran kecil, harganya 150ribu an ++.
  • Ketel listrik. Ketel listrik punya saya sebenernya terlalu besar ukurannya. Tapi, karena nggak beli, jadi ya terima aja. Alhamdulillah.
  • Galon & pompa air & beserta air minum nya. Biasakan memasak apapun menggunakan air minum ini ya. Selain lebih higienis juga lebih sehat. Takutnya kalau saat proses masak tidak terlalu lama, air nya sudah pasti matang gitu.

Untuk yang lain-lain, sesuaikan dengan kebutuhan dan keinginan. Mungkin mau bawa dispenser, kulkas, kompor listrik, atau lain-lain. Tapi, di kamar saya yang pasti hanya ada tiga barang itu dan barang tambahan sbb :

  • piring
  • sendok-garpu
  • gelas
  • pisau & gunting

Buat yang baru pertama kali ngekos, memang persiapan perangnya agak dilengkapi ya. Nggak perlu banyak yang penting sesuai kebutuhan. Yang pasti sebelum masak, pastikan Buka jendela kamar lebar-lebar. Buka pintu kamar lebar-lebar. Biar udara di dalam kamar bisa bertukar ke luar.

Dan aturan penting setelah memasak adalah, jangan lupa untuk cuci-cuci. Saya cuci perabot memasak di dalam kamar mandi. Bau masakan dong kamar mandinya? Enggak lah. Setelah cuci-cuci, semua perabot di lap sampai bersih dan dimasukkan ke rak yang sudah disediakan. Setelah itu, bersihkan kamar mandinya. Digosok-gosok pakai karbol biar nggak bau dan kembali bersih.

Biar kamar nggak berasa seperti dapur, simpan semua peralatan memasak dalam rak tertutup. Dan kalau perlu, sedia pengharum ruangan. Saya pribadi sebenernya nggak terlalu suka dengan kamar yang berasa dapur. Semuanya numplek blek jadi satu. Oh No. Saya sediakan satu rak susun tertutup khusus untuk meletakkan peralatan makan dan masak. *foto menyusul*. Mau tertutup atau terbuka, itu suka-suka aja sih. Kalau saya, milih rak yang tertutup biar peralatan makan terhindar dari debu dan terkondisikan bersih selalu. Selain itu, dari segi “mata memandang” juga lebih rapi dilihat.

berantakan, ya tapi minimal dari luar tetep terlihat rapi kan?

berantakan, ya tapi minimal dari luar tetep terlihat rapi kan?

Nah, makanan apa saja yang bisa dimasak di kamar kos an yang tidak berdapur & tanpa asap dengan peralatan di atas?

1. Mie Instant

Lumrah lah ya. Mie instan bisa dimasak dengan rice cooker. Caranya sama seperti masak di menggunakan kompor, cuma kompor dan pancinya diganti pakai rice cooker.

  • Tuang air minum ke dalam wadah rice cooker
  • Set rice cooker ke kondisi “cooking”
  • Tunggu sampai air dalam rice cooker berbuih
  • Masukkan mie dan Masak sampai matang. Lebih lama dibanding kan dengan menggunakan kompor. Kira-kira 5 – 10 menit an lah.
  • Buat variasi, bisa dimasukin telor, bakso, atau sayur. Sajikan bersama bumbu kemasan yang sudah tersedia di dalam bungkus mie instant.

2. Nasi Goreng

Wuahaha. Bisa banget masak nasi goreng di dalam rice cooker. Ya bisa lahh… namanya aja rice cooker, yang artinya Pemasak Nasi. Berarti nasi goreng pun juga bisa dong. Caranya sbb :

  • Masak beras sampai jadi nasi di dalam rice cooker.
  • Taruh nasi di piring, dan cuci dulu wadah yang digunakan masak nasi tadi biar bersih. Kalau saya sih, nggak pake dicuci. Langsung dipakai lagi. (*males*)
  • Siapkan rice cooker. Dan kondisikan dalam keadaan “cooking” bukan “warm”
  • Masukkan mentega. Mentega ini, sebagai pengganti minyak goreng. Biarkan sampai meleleh ya bok.
  • Masukkan irisan bawang putih. Karena bawang putih aman dimakan dalam kondisi matang atau mentah, jadi kalau proses masak di dalam rice cooker ini dirasa kurang matang, masih aman buat dimakan. Inget, tingkat panas rice cooker sama kompor beda ya. Don’t expect too much lah. Aduk-aduk. Saya ngaduknya cukup pakai sendok aja.
  • Masukkan Irisan bakso atau sosis atau kornet. Better pilih yang siap makan. Jadi udah pasti mateng nya gitu lho. Aduk aduk. Sesuaikan kata hati, mau diaduk sampe kapan. Hahah. Ya kalau dirasa udah cukup, ya udah nggak usah diaduk lagi.
  • Masukkan bumbu nasi goreng instant. Yeey…ini kalau buat saya wajib hukumnya. Pilih bumbu instant yang sudah matang.  Aduk aduk.
  • Masukkan nasi. Aduk-aduk sampai semuanya tercampur rata.  Tutup rice cookernya sekitar 5 – 10 menit. Fungsinya, biar semua bahan tadi tercampur dan termasak dengan matang.
  • Di-incip dulu cin. Kalau kurang asin, tambahin garam. Kalau kurang manis, tambahin saos atau kecap. Dan setelah itu, nasi goreng siap disantap!

3. Pasta

Iseng-iseng saya nyoba bikin pasta. Dan ternyata bisa! Hyeey… Caranya sbb:

  • Masak air minum sampai berbuih di dalam rice cooker. Pastikan rice cooker dalam kondisi “cooking”
  • Masukkan mentega secukupnya.
  • Masukkan pasta. Antara mentega dan pasta boleh dibolak-balik. Tujuan nya biar pastanya nggak lengket.
  • Setelah dirasa empuk , tiriskan.
  • Pasta sudah matang. Sekarang masak saosnya.
  • Masukkan mentega secukupnya ke dalam wadah rice cooker bekas bikin pasta tadi. Rice cooker dalam kondisi “cooking” ya.
  • Setelah mentega leleh, tumis bawang putih. *boleh ditambah bawang bombay*
  • masukkan bakso/sosis/daging ayam cincang/kornet atau topping apapun yang dirasa masih mentah. Dimasukin duluan ya. Biar mateng duluan. Aduk-aduk.
  • Masukkan bumbu saos pasta siap saji. Aduk-aduk.
  • **Diincip lagi cin. Kalau mau agak pedesan, kasih saos sambal atau irisan cabe. Kalau kurang asin, kasih garem.
  • Tiriskan. Saos Pasta sudah jadi..! Tinggal dituang ke atas pasta yang sudah ditiriskan di awal tadi. Siap santap..!

4. Sop

Mau masak sop apa pun, bisa pakai rice cooker juga lho. Sop makaroni, sop ayam, atau apapun lah. Caranya sbb :

  • Masukkan air ke dalam rice cooker.
  • Nggak perlu sampai berbuih, setelah itu masukkan ayam cincang mentah. Masak sampai ayam nya matang.
  • Lalu masukkan sayurannya. terutama wortel. Biar empuk duluan.
  • masukkan irisan bawang putih. aduk-aduk.
  • Masukkan bumbu sop siap saji. aduk-aduk.
  • Selama proses di atas, lama-lama air akan mendidih. Setelah dirasa semuanya matang, diincip lagi. Hehe. Kalau kurang asin atau manis, ya tambahkan garam atau gula lah ya. Dan, siap makan deh..! simple kan.

5. Bubur

Hampir sama seperti masak nasi menggunakan rice cooker. Cuma, takaran air nya dibanyakin. Dan tambahkan topping-topping yang sudah matang lain ke dalamnya. So beres lah.

6. Omelet

Bisa? Bisa lahh…. Pakai rice cooker lagi. Cuma waktunya sampai telor matang, lebih lama. Jadi, harus lebih sabar…! Caranya sbb :

  • Posisikan rice cooker dalam keadaan “cooker”
  • Lelehkan mentega di dalamnya.
  • Kocok telur, tambahkan garam, topping lain seperti irisan bawang, bakso, sosis, keju, boleh dicampur juga,  lalu masukkan ke dalam wadah rice cooker.
  • Tunggu sampai matang. Bolak balik aja. Ntar juga mateng sendiri. *inget, sabarr…*
  • Siap santap! Enak dimakan pakai saus.

Hampir semua masakan nya pakai rice cooker ya bok. Hehe. Yaa…memang rice cooker ini sangat berguna buat saya, sebagai pengganti kompor. Selain praktis juga tidak berasap banyak. Ada yang bilang, masak di rice cooker sama masak di kompor itu rasanya beda. Ya jelas beda lah. Tapi mau gimana lagi? Mau maksa naruh kompor di dalam kamar? Ya monggo.  Saya pribadi sih nggak suka kalau ada kompor di dalam kamar tidur. Selain karena keterbatasan ruangan, juga bukan kodratnya gitu. Mungkin lain waktu saya akan coba pikirin menggunakan kompor listrik yang super kecil. *lain waktu, tapi tetep enggan naruh kompor jenis apapun di dalam kamar*

Namanya juga “kos” nggak bisa disamain seperti “rumah”. Kita sebaiknya memanfaatkan apa yang ada semaksimal mungkin. Sebenernya dibandingkan kompor, saya lebih pengin beli kulkas kecil. Kayaknya enak gitu kalau bisa nyimpen makanan di dalam kulkas, lebih tahan lama. Ya, saya sering buang sisa sayur yang nggak habis, karena kalau disimpen juga ujung-ujungnya layu dan bau. Tetep aja nggak bisa dimakan. Tapi, masih pikir-pikir lagi mau beli kulkas atau nggak. Selain ga ada space buat naruh kulkas, juga nggak tahu deh dibolehin apa nggak sama bu dewi (ibu kos).

Nahh…. itulah tips masak memasak dari saya. Pasti temen-temen punya resep masak praktis lainnya. Para senior-senior yang udah ngerasain manis asem nya ngekos, boleh dong ya tips-tips nya dishare dimari… Yuuk…

Ramadhan Mubarak di Kota Orang


Nggak terasa, udah hari ke-12 puasa Ramadhan 1433H. Udah mau setengah bulan, brooo….

Saya mau sedikit cerita, tentang puasa di kos an. Puasa jauh dari rumah, tanpa sodara ya. Tapi alhamdulillah, masi ada si “autis”, si “bunda”, dan si ” zaki”, yang meramaikan puasa Ramadhan tahun ini.

Seharian kerja, nggak terasa udah sore. Sore-sore jam 4 – jam 5, saat-saat otak saya sudah mulai mengendor alias ngga bisa mikir. Kerja jadi nggak efektif deh. *Alesan! Sebut saja, saya lapar. Pulang ke kos an, nggak ada apa-apa. Mau makan, ke warung dulu. Belum dengan kemuakan-kemuakan menu di warung mbak yulzz… yg ituu – ituu baeee…. Kucing-kucing yang meraja lela. Tempat warung yang…. nggak mendukung untuk menambah napsu makan. Yang awalnya laper, jadi nggak napsu. Tapi,warung mbak yulzzz ada warung terbaik yang menyediakan makanan dengan harga muraahh sekalii. Saya biasanya cuma habis 4500/porsi. Di tempat lain, bisa sampe 10 – 15 ribu.

Lanjut ke malem, karena nggak bisa tidur… akhirnya baru bisa merem skitar jam 1 – 2 pagi. Trus jam 3.30 sudah diteriakin sama si bunda. Biasanya tiap pagi dibangunin ibu, sekarang dibangunin tangisan si zaki dan celoteh si bunda yang ehhmm…. gimana ya…. gitu deh. Hehe.

“ITAA… ITAAA…. SAHURRR…SAHURR… “, mata langsung melek begitu denger suara si bunda satu itu.

Bangun, dan bersiap menuju warung (lagi). Mau makan apa? Tergantung dari menu di warung. Tapi, kita menuju warung yang berbeda waktu saur. Sebut saja, warung bu jilbab. Masakannya lebih enak, dan harga nya lebih mahal. Tapi, demi menghindari kemuakan-kemuakan karena bosan, harga mahal sedikit nggak apa lah.

Kalau weekend, dunia terasa lebih indah. Karena, nggak harus bangun jam 8 pagi. Karena, bisa pulas tidur sampe jam berapapun. *asumsi, zaki dalam keadaan damai, alias nggak nangis! Sempat, weekend kemarin saya pulas sekali tidur sampe jam setengah 1 siang. Rasanya…. segerrr dehh… Bales dendam, karena kurang tidur di hari biasa.

Tapi, alhamdulillah.. Puasa Ramadhan tahun ini, ada si autis yang selalu meghibur dengan kebodohan-kebodohannya. Dia nggak bodo, cuma macak bodo. Bersyukurlah, karena jadinya nggak terlalu sepi. Kalau weekend, ada dua cowok yang sama sekali nggak cowok, si bebek dan dani yang slalu menemani.

Jauh dari rumah, memang sangat bebas. Saya bebas melakukan apa saja. Tapi saya juga rindu dengan keluarga. Teriakan-teriakan ibuk, sholat jamaan bareng bapak, berebut makanan sama nanda & mas pras. OMG. Sebebas-bebasnya burung, dia tetap akan pulang. Pulang ke rumah.

Karena ini, saya rindu sekali untuk puasa di rumah. Sahur di rumah. Buka puasa di rumah. Dibangunin sahur. Disiapin makanan buka puasa. Nggak perlu bingung dah, mau makan apa. Hehehe. Rumaahh… tunggu akuu….. 2 minggu lagi, ku pulang!