Depot Mie 55 – Si Jadul rasa Nyendul..!


Setiap kali pulang ke Surabaya (nyepik ke pinggir, sidoarjo), saya dan keluarga hampir tidak pernah absen berkunjung ke depot Mie 55. Terutama kalau lagi libur panjang seperti libur lebaran kemarin. Depot ini sudah exist sejak sebelum saya lahir. Tepatnya di tahun 1982. Depot ini, tempat makan favorit bapak dan ibuk saya. Dari dulu. Karena mereka suka, akhirnya anak-anaknya pun jadi ikutan suka. Apalagi saya yang suka makan segala. Segalanya suka. (tanpa kuah). Bapak dan ibuk saya nggak suka pun, saya tetep suka. *skip~*

depotmie551

Kembali ke menu makanan di depot mie 55, atau yang akrab disebut Mie 55 (*eja nya, Mi Lima Lima). Dari segi varian cenderung ke makanan chinesse food. Semacam, mie goreng, nasi goreng, cap cay, mie ayam, dan lain-lain. Kalau temen-temen pernah makan di Solaria, kurang lebih menu yang disajikan seperti itu. Tapi eh pake tapi pake dong…   di Mie 55, dari segi rasa memang jauh lebih top markotop. Apalagi saya yang habis dari ibu kota dengan sajian rasa makanan nggak muantep, begitu kena sama makanan disini langsung leleh…cess… (soalnya enak bos!)

Menu favorit bapak-ibu saya adalah Mie Cap cay. Modelnya campuran antara mie goreng dan capcay goreng gitu lah. Biasanya kalau mereka lagi kencan berduaan, pesennya mie cap cay satu, dan nasi putih dua. Karena porsi mie cap cay nya lumayan banyak jadi bisa dimakan berdua. Kalau adek saya, suka banget sama nasi goreng nya. Dan saya sendiri suka sama yang belum pernah dicoba disitu. Hehe. Iseng aja nyobain cumi goreng tepung. Dan well… rasanya oke punya lah bos. Untuk minumnya, favorit mereka sih (bapak-ibu-adek) es jeruk degan sama es campur. Saya cukup es teh tawar saja dan incip incip punya mereka saja. hehe.

menu klasik rasa asik
menu klasik rasa asik

Selain rasa nya oke, lokasinya pun juga dekat dari rumah. Fyi, cabang dari Depot Mie 55 ini sudah ada dimana-mana seperti Sidoarjo, Gempol, Pasuruan dan Gresik. Salah satu tempat yang biasanya kami singgahi ada di Jalan Ahmad Yani 240 Surabaya (di sebelah pegadaian dan depan Rohma Motor seberang apotek Yani). Dari arah bunderan waru lurus aja ke jalan ahmad yani. Kurang lebih 10 – 15 menit an nyampe lah.

Denah lokasi nya, browsing di google
Denah lokasi nya, browsing di google

Oiya, begitu sampai di lokasi, jangan kaget bro. Depot nya bernuansa jadul. Warna ijo. Dari jaman piyik sampai sekarang, ya model depotnya kayak gitu itu. Nyaris nggak berubah. Hehe. Dan, kebetulan kok ya kemaren itu pas banget sama jam buka puasa., What thee….. penuhh. Kita sampe parkir di seberangnya. Gile dan gile. Karena halaman parkirannya mepet sama jalan raya, better kalau kesana pake mobil jangan di hari libur. Nggak dapet parkirannya bos! Karena lagi rame banget itu kali ya, pelayanannya jadi sempet lama. Tapi setelah dapet buku menu dan pesenan tertulis semua, nggak pake nunggu lama. Dari harga… saat ini rata-rata berkisar di 20ribu ++ s/d 30ribu ++.

Selesai makan, yang lain selesai juga. Sepi. Kok ga dari tadi aja sihh mas-mbak...
Selesai makan, yang lain selesai juga. Sepi. Kok ga dari tadi aja sihh mas-mbak…

Mahal? Murah? Untuk mie 55, menurut saya cukupan lah. Karena worth it sama rasanya. Cuma kritik buat mbak-mbak waitress nya, pake senyum dong kalau nglayanin…pasti lebih cakepppan aah…

Mampir ke Surabaya? Mampir dong ah kemari. Cocok buat yang mau traktiran. Ya..rata-rata yang kemari memang kebanyakan bapak-bapak sama ibuk-ibuk sih. Tapi..so what? Saya muda. Dan saya makan disana. Hehe. skip! Depot Mie 55. Biar jadul, yang penting rasanya nyendul…!

Citarasa Bandung di Madtari & Bakso Enggal Malang


Akhirnya, kesampaian juga singgah ke madtari. Saya pikir tulisannya Matari, tapi ternyata tulisan yang bener adalah Madtari. hehe. Dan penampakannya seperti rumah kafe sederhana tapi besar.Ehm. ya gitu deh. Dimulai dari tempatnya, lebih aman dari hujan ya. Karena tempatnya seperti teras yang diberi atap dan dikasih kursi & meja banyak. Yang dateng, lebih banyak anak-anak muda kali ya (seperti saya, saya yang muda dan bahagia. *skip*).

Madtari bukan Matari
Madtari bukan Matari

Madtari Bandung, l0kasinya di Jl. Rangga Gading, tapi jangan tanya saya dimana itu (karena saya cuma jadi penumpang dalam satu mobil, dan terlena dengan suasana malam bandung yang nyahok ciamik). Saya tahunya lumayan deket sama hotel. Saya stay di hotel Holiday Inn Bandung (hotelnya oke lho). Jalan kaki bisa ga? Ga tau juga. Karena saat itu, posisi saya agak semriwing-semriwing separuh merem -ngantuk men-), jadi nggak lihat jalan-jalannya mana aja.

Untuk makanannya, kita pesen menu roti susu blueberry pisang coklat keju dan roti kacang coklat pisang keju. Dimakan oleh 6 orang, dan nggak habis. -___-.  Sebenernya nggak besar sekali rotinya, tapi lebih eneg ya. Apalagi sebelum kesini, kita udah makan bakso. (*bakso malang enggal -enak-, cerita bakso lanjut di bawah). Seperti yang dibilang sama temen-temen yang udah pernah kemari, “rotinya nggak kelihatan. Itu sih bukan roti keju , tapi keju roti.” Yap. Taburan kejunya itu berlebihan banget. Banget.

keju rasa roti
keju rasa roti

Buat temen-temen bandung mungkin enak dan suka ya, dilihat dari pengunjungnya yang banyak. Tapi buat saya, biasa aja sih dari segi rasa. Saya lebih suka roti bakar eddy, hehe. Untuk minumnya, saya pesen susu jahe. Dan manis banget. 😦 Nggak cocok juga, karena saya nggak suka minuman terlalu manis. Jadi , kesan dari Madtari adalah…. lumayan dari segi tempat dan bersih, tapi dari segi rasa… agak eneg dan biasa aja rotinya. Saya belum coba indomie keju, yang konon katanya taburan kejunya melimpah ruah juga sampe mie nya nggak kelihatan. Karena udah terlanjur *biasa* duluan sama roti-nya, dan perutnya mau meletus (*dorr!) jadi nggak minat buat lanjut ke menu mie dan lain-lain.

server your self
service your self

Sebelum ke Madtari, kita sempetin nyoba bakso enggal Malang yang katanya enak. Kesan pertama denger, Bakso Malang, saya agak nggak nafsu buat kesana. Jauh-jauh ke Bandung, buat makan bakso Malang? Hello…. (*tepok jidat). Tapi karena laper, dan temen-temen interest buat kesana jadi saya ikut deh. Begitu sampai di tempat, masuk ke tempat makan, kita bisa langsung ambil baksonya. Dengan varian bakso, gorengan, pangsit, tahu, bakso goreng, bakso kasar, bakso halus. Dimodel seperti prasmanan gitu. Setelah itu, mangkok kita dilihat sama mbak-mbak yang jaga bakso buat dihitung berapa totalnya dan mbak-mbak itu juga yang nuangin kuahnya. Sementara saya bayar ke kasir, pramusaji mengantarkan makanannya ke meja.

kalap sama bakso
kalap sama bakso

Saya ambil, satu pangsit goreng, satu pangsit panjang goreng, satu bakso goreng, satu pangsit, satu tahu (tumben-tumbenan kan saya mau makan tahu, sekali lagi karena laper dan pengin nyobain), dua bakso kasar, dua bakso halus, dan tiga bakso kecil. Hahahah..banyak ya makannya. Plus satu fruit tea. Total habis, 26.300. Murah? Mahal? Ya, so so lah.

Dan ternyata, emang enak. Hehe. Suapan pertama oke. Lanjut ke suapan kedua, makin oke. Lanjut ketiga kalinya, tambah enak. Sampe di suapan terakhir, saya pun kenyang. Kesan di bakso enggal Malang ini, 90% mirip sama rasa bakso Malang di Malang. Dan, lumayan ngobatin kangen saya sama bakso mantap khas Malang. Saya kasih rekomen deh buat nyobain bakso ini. Kalau untuk roti madtarinya, mending ke roti bakar eddy aja kali ya. Hohoho.

NB : Perjalanan ke Bandung dalam rangka meeting persiapan koordinasi satelit Indonesia & Cina.  Bertempat di Hotel Holiday Inn Bandung. (daerah Dago)