Married??


Lho… ya iya dong. Saya juga pengin married. Alhamdulillah, dikasih jalan untuk segera married di tahun 2015. Bagaimana rasanya, menyiapkan married? Ehm…agak mawut sodara-sodara. Campur-campur antara capek, seneng, bingung, ribet, bête, was-was, dan lain-lain. Buahaha… Wis pisan ae married ee…. Repot tenan. Kelihatannya sederhana, tapi menguras emosi, jiwa dan raga – Bung.

Kok bisa sampe gitu?? Begini alasannya :

Waktu

Kendala pertama adalah waktu. Membagi waktu jadi PR besar, agar semua bisa berjalan dengan baik. Saya rasa, bukan Cuma kami saja yang menjadi pasangan minim waktu. Teman-teman lain terutama yang sudah bekerja – pasti juga ngerasain ribetnya mau nikah dengan keterbatasan waktu. (Apalagi yang beda kota). Penginnya, ndang marii – ndang nikah – ndang uwis. Haha.. maunya lho ya gitu – tapi realitanya nggak bisa dibuat gitu.

Hectic

Kapanpun dan dimanapun siap ditelpon orang rumah, nanyain ini-itu. Seperti, saat saya sedang ada kerjaan di kantor agak penting dengan salah seorang user. Tetiba si mamah telepon. “Itaa… Jangan lupa draft acaranya di-email ke Pak Joni. Trus, Bu Anna ditelpon – ingetin kebayanya diambil tanggal 20. Trus mana undangannya?? Kok belum jadi-jadi?? Bblaa..bla..bla..”. Telpon mati. Dan saya pun pengin terdiam mati.

2

Sensi

Sabar. Sabar. Sabar. Untuk saya yang agak jauh dari sabar. Saya nggak ngerasa sensi sih, tapi kalau ada yang bikin bête dikit – bawaannya pengin nyokot. Gimana dong? Yya..menyiapkan pernikahan itu disambi latihan kesabaran. Masalah suuuwweeppelee (red.sepele) bisa bikin ribut lho. Syukur lah, calon suami saya (ehem – agak gimana gitu ya.. udah nyebut-nyebut calon suami) orang nya pengertian sekali. Ciyeh. Jadi, istilahnya bisa ngadem-ngademi. Bisa nuturi dengan cara yang ehm.. apa ya…gitu deh. lhoo..kok jadi curhat. Ga jadi cerita ah. Rahasia men! Intinya, kalau lagi sensi – jauhkan benda tajam dari sekitar Anda.

1

Mental

Kendala lain yang penting adalah mental. Buahaha… hello? Saya sudah mau nikah lho. Single nya diganti married lho. Saya nggak bisa sesuka jiwa. Omaigod. Mau ngapa-ngapain mesti ijin misua. Mau pergi, ijin dulu. Mau beli ini-itu, ijin dulu. Mau nafas? Ijin? Kata orang, juga mesti ngurusi suami. Nyiapin makan, baju, dan lain-lain. Walaah… emboh lah. Liat aja nanti. Hai misua, please being nice to me – yes-.

3

Money

Dan, satu lagi nih – yang tidak kalah penting. Money. Money. Money. Give me more moneeeyy…. Duwit. Yeaah.. Duwit men. Udah, mau dibikin simple kayak apa juga…Sehemat apapun… pengeluaran tidak terduga itu pasti ada. Jadi, carilah sumber dana talangan sebanyak-banyaknya.

4

Tapi jangan kuatir. Menikah itu kan ibadah. Dan, menikah itu juga panggilan hati. Saya sendiri masih percaya tentang ini “Saat hati kita sudah tergugah untuk menikah dan kita iklash menjalaninya. Allah pasti melapangkan jalannya.”. Jadi, jangan takut menikah. Monggo, yang sedang nyiapken pernikahan juga – sharing di mari. Yang sudah nikah juga boleh share rasanya married itu kayak gimana.

Be-te-we, dua hari lagi saya akan menikah.

Ya.

Mohon doa nya ya kawan.

Terimakasih sudah membaca.... ^_^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s