Bubur Ayam Siloam (Budi Mulia)


Nggak perlu panjang lebar lagi ya.  Search di Google, Bubur Ayam Siloam. Pasti langsung muncul banyak banget ceritanya. Hehe. Ya, lumayan udah banyak yang tahu dan suka. Saya mau menambahkan aja, versi saya sendiri.

Buryam Search Google

Di Surabaya, ini buryam paling mak nyus buat saya. Ya, Bubur Ayam Siloam. Kenapa Siloam? Karena tempatnya di depan Rumah Sakit Siloam. Ya, beberapa teman ada yang menyebutnya Bubur Ayam Budi Mulia (Siloam dulu namanya Budi Mulia). Yang mau menyebut bubur ayam ini dengan nama lain, monggo. Sebelum dipatenkan namanya!

Bubur Ayam SiloamYa, ada lagi bubur ayam enak lokasinya di jalan Jawa. Nggak jauh dari tempat buryam Siloam ini. Dan ada juga bubur ayam yang enak juga – deket ITS di jalan keputih. Kalau pengin makan malem pakai buryam, bisa ke Bubur  Ayam Jakarta yang di daerah Bratang Surabaya. Tapi saya lebih suka buryam siloam ini karena Pas. Dan banyak banget topping nya. Lauknya itu lho… melimpah ruah. Sampe bubur nya sendiri nggak keliatan, ketutup lauknya.

Oke, saya jabarkan satu per satu topping nya :

  1. Bubur
  2. Merica
  3. Kecap
  4. Bawang goreng
  5. Seledri
  6. Cakue
  7. Kacang Tanah
  8. Suwiran ayam (of course)
  9. Suwiran telor dadar
  10. Kerupuk siomay
  11. Kerupuk buryam
  12. Sambal

Ehm… standard ya topping nya? Tapi lihat dulu volume nya… buahaha… banyak bung! Buburnya sendiri rasanya udah gurih dan enak. Dan, saya paling suka kalau kacang nya dibanyakin. Oh iya, buryam disini pakai taburan kacang tanah. (Kan ada tuh buryam yang pakai kacang kedelai). Dan itu menambah nilai plus dari saya, karena saya lebih suka taburan kacang tanah.

Lihat topping nya sodara-sodara...!

Lihat topping nya sodara-sodara…!

Hari ini, kebetulan banget – pas kepingin sarapan buryam. Dan lagi buru-buru gila. Karena searah ke kantor, saya pun mampir untuk beli buryam super duper wenak ini. Harganya… 10 ribu seporsi. Sebanding sama kuantitas dan rasa ya brow.

Yang jual, si ibu-ibu gemuk. Rame banget? Nggak juga. Tapi biasanya jam 9 an udah habis. Buka nya dari jam setengah 6 pagi (rasanya). Hahaha… Saya pernah beruntung pas hari Sabtu, udah jam 11 siang masih bisa menikmati bubur ayam ini. Tet, porsi terakhir. *Horeee

Pas juga buat yang buru-buru, dan nggak suka nunggu lama. Karena ibuk-ibuknya melayani dengan so cepat.

Bubur Ayam Siloam

Mau coba juga? Alamat rumah sakit siloam nya sih disini :Jl. Raya Gubeng No. 70, Surabaya. Ya udah sih..kalau udah ketemu sama rumah sakitnya, tinggal nyari di emperan depan. Pasti ketemu sama gerobak bubur ayam nya. Warna gerobak nya putih, ada di belok-belok an. Si ibuk ini punya anak, dan anaknya jual bubur ayam juga. Setipe. Tapi saya lupa, dimana lokasi jualannya.

Biasanya sih saya bungkus trus makan di rumah atau di kantor. Kalau mau makan disitu juga boleh, tapi agak ngemper ya.

Ada yang tahu referensi buryam lain, yang lebih enak? Yuk yuk.. saling share. Hihi.

Anw, Salam buryam! *nomnom*

4 thoughts on “Bubur Ayam Siloam (Budi Mulia)

  1. Lokasinya sebelah mananya siloam ya mbak?soalnya kalo biasanya lewat depan siloam kok gak pernah liat buryam ini
    aku biasanya beli buryam di depan taman lansia gubeng, sederet sama siloam, tipe gerobak sama topping buryamnya sama
    apa mungkin ini anaknya ya?
    yang jual mas2 gitu

    Like

  2. Dosaaa bangeeet baca postinganmu tengah malem gini -___________- Krucuk krucuk wetengku luwe Masha Allah. Sebagai pecinta bubur ayam wajib kudu dicobain nih semuanya pas mudik ntar ._.
    Taaak..nulis-nulis dong tentang persiapan bride to be :3

    Like

Terimakasih sudah membaca.... ^_^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s