Mak Yem Ramah di Kantong, Ramah di Hati


Kalau situ kuliah di ITS, pasti kenal sama Mak Yem.Kalo situ nggak kenal Mak Yem, berarti situ bukan anak ITS. Dulu saya (masih) alumni ITS. Tapi sejak PENS dan ITS pisah, saya nggak tahu jadi alumni yang mana. Karena di ijasah saya, masih tercantum dua kampus itu PENS-ITS. Tapi disini saya bukan mau cerita tentang perceraian PENS dan ITS. Saya mau cerita tentang sebuah warung yang sudah melegenda di hati mahasiswa ITS, ehmm..mahasiswa PENS. *whatever*

Ceritanya lagi pengin banget makan disini. Jangan bayangin tempat yang cozy ya. Tempatnya biasa banget kok. Bisa liat beberapa binatang sih, seperti kucing, & ayam. *ehm*.  Saya jadi inget, pertama kali mau makan disini, sama sekali nggak tertarik. Ngelirik dikit aja enggak. Soalnya, tempatnya itu di pinggir kali. Dan kalinya, ehmm..kotor. Warungnya biasa kok, dari gedhek beratap seng. Pagernya juga dari bambu. Yang jualan nggak pake baju lagi. Hadohh.. kemproh.. *pake baju, tapi Cuma dalemannya doang. Kadang Cuma dasteran. Kadang bapaknya juga telanjang dada. (Tenang, nggak mengundang nafsu kok. Karena mereka sudah mbah-mbah.*)

Warung Mak Yem

Warung Mak Yem

Sampai suatu ketika, ada salah seorang temen yang bawain makanan nasi lodeh. Dan, OMG. Enak banget nih makanan..dan banyaak bangett…. Nasinya numpuk. Dan ternyata, makanan super enak ini berasal dari warung yang sama sekali tidak saya lirik. Yap. Warung Mak Yem. Akhirnya makan disitu terus deh…. hekeke. Cuma memang harus request. “Mbak, nasinya sepersepuluh aja!”. Sumpah ya, nasinya itu porsi kuli banget.

Mak Yem Resto

Mak Yem Resto

Dulu jaman saya, satu porsi lima ribu. Udah dapet minum es teh. Menunya bisa milih lho.

“Sego pecel opo lodeh mas?”. Ya, karena pilihannya Cuma dua itu aja. Jadi silahkan pilih. Kayaknya sekarang udah nambah ada sayur asem, sayur sop, dll.

“Ayame opo?”, maksudnya mau pake lauk apa. -____-.

Ada telor, tempe goreng tepung yang enak banget, bandeng, ayam goreng tepung, dan…. pemanis yang paling penting disini dan pasti pasti pasti *mengulang kata pasti tiga kali* ada adalah….

Peyek. Peyeknya itu…enak banget….  “Peyeke kacang opo teri, Mas?”. Hahaha. Kalau saya sih suka peyek kacangnya. Belum lagi sambelnya yang aduhai… buat temen-temen yang mengalami susah BAB (*seperti saya*) , obat mujarabnya kalo pengin yang murah ya..makan sambelnya mak yem aja lah. So pasti mules-mules dan langsung joss…. Pedes banget.  Tapi ada beberapa temen juga yang pertahanan perutnya kuat, jadi mau dikasih sambel berapa kilo pun tetep tahes alias kuat. Kalau saya, yang aman-aman ajalah. Selama bisa bikin pup , udah cukup ga perlu ditambahin lagi sambelnya.

Mak Yem oh Mak Yem

Selalu seksi! Auww.. Love you mak!

Oke, kalau dulu (*mungkin sekarang masih, semoga tidak*), si mak yem lebih suka pake dresscode kaos tanpa lengan bahkan pake kutang doang sama kain buat bawahan (jarikan/sewekan). Dan alamak,,kettie nya itu lho kemana-mana. *untung ga berbulu – err…* Tapi sekarang sudah pake polo shirt. Kalo ga salah sih warna hijau. *semoga belum ganti*.

Jam 2 – 5 sore, tutup. Pagi menunya pecel. Siang lodeh. Malem? Ehm..saya kurang tau, karena jarang makan malem di mak yem. Kayaknya sih lodeh juga. Kalau jam makan siang, pasti rame! Nggak Cuma mahasiswa aja lho yang makan disini, kadang ketemu pak dosen juga. Kalo ibu2 dosen, lebih sering nitip dan dimakan di ruangan. *gaya pek*. Hahhh….. Oiya, buat temen-temen yang pengin ngincip juga ke warung mak yem, tempatnya ada di area kos-kos an TMB, dekat kali TMB. *saya lupa kepanjangan TMB itu apa*. Daerah sekitar kampus ITS,  PENS & PPNS. Better main aja ke PENS, terus tanya mahasiswa disana. “Warungnya mak yem dimana?” Pasti ditunjukin deh. Gampang kok. Bisa dijamah dengan motor, mobil dan jalan kaki.

Kalau petunjuk jalan dari saya. Better you ke kampus PENS. Di depan kampus, ada jembatan kecil cuma bisa buat jalan kaki *paling banter sepeda ontel* untuk nyebrang kali kecil (*saya nggak paham itu kali atau got, untuk ukuran kali terlalu kecil, untuk ukuran got terlalu besar. whatever lah*). Setelah itu ada masjid TMB yang lumayan besar. Warungnya persis di sebelah masjid TMB itu.

nasi pecel mak yem

nasi pecel mak yem

Memori saya tentang makyem adalah, di saat duwit ngepas banget, dan perut laper banget, tujuannya Cuma pengin kesitu aja. Makan banyak. Terus mbak-mbaknya itu baik banget. Melayani dengan ramah dan lucu. Mak yem nya nggak sendirian lho ya,,dia juga punya orang-orang yang bantuin melayani ya si mbak-mbak itu. Kadang juga mbak-mbak nya bisa digodain. Apalagi kalo cowok yang nggodain, deiuuhhh ramahnya minta ampun mereka. Oh iya, buat penggemar mak yem, ada fanpage nya nih di Facebook : Mak Yem Cafe n Resto

Jadi semakin ngidam makan disana. Ada yang mau bantu saya mengenang kelezatan sajian makanan di warung mak yem?

Advertisements

6 thoughts on “Mak Yem Ramah di Kantong, Ramah di Hati

  1. sego pecel fans

    mak yem oh mak yem…. nasi pecel le iku lho..
    walau udah jauh di seberang.. lek ketemu pecel sing di leingi yo pecel e mak yem…

    Like

    Reply

Terimakasih sudah membaca.... ^_^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s