Pacar 5 Juta Langkah


Pacarku memang dekat
Lima langkah dari rumah
Tak perlu kirim surat
Sms juga gak usah

Nggak usah pura-pura nggak tahu lagu di atas! Ngaku, sering kan nyanyiin di kamar mandi? Ngaku! Ngaku! Minimal pernah dengerin di jalan-jalan kan? Bukan soal musik dangdut nya yang nge-beat agak koplo, dan bukan juga tentang goyangan penyanyinya yang ngebor sampe bawah tanah. *opoo…lebay ngawur*.

Kalo rindu bertemu
Tinggal ngomong depan pintu
Tangan tinggal melambai
Sambil bilang helo sayang

Ini lebih ke lirik lagunya bok. Gimana rasanya punya pacar yang rumahnya Cuma lima langkah dari rumah. Nyapu di depan rumah, ketemu. Lagi duduk-duduk di teras, ketemu. Lagi nyuci becak, ketemu. *rindu naik becak*. Diomelin emak di rumah, kedengeran sampe rumahnya. Selingkuh, gampang ketahuan. Tapi yang paling enak, kalo merid lho cin… nggak usah pake transport. Lha wong Cuma lima langkah. Kalo mau lebih cepet, sekali lompat pun juga langsung nyampe. *pertanyaannya : selebar apa lompatannya??*

Duh aduh memang asyik
Punya pacar tetangga
Biaya apel pun irit
Gak usah buang duit

Lima juta segeralah jadi Lima Saja

Lima juta segeralah jadi Lima Saja

Tapi paling nggak, bersyukurlah yang punya pacar deket di mata. Kenapa? Karena nggak semua yang deket itu akan selamanya deket. Jangan nunggu lima langkah, jadi lima juta langkah ya. Contohnya? Saya. *curhat*. Kalau dulu tiap hari pasti ketemu di kampus, dan pasti makan siang dan makan malem bareng. Kalau dulu bisa nonton film habis pulang kuliah atau hunting buku di Togamas. Sekarang? Sekarang? Ketemunya kalau Cuma pulang ke Surabaya aja. Nonton nya sendiri-sendiri. Makan juga sendiri-sendiri. Hunting bukunya juga sendiri.

Tak ada malam mingguan
Malam apapun sama
Tiap hari berduaan
Merenda cinta yg mesra

jauh dekat sama aja

jauh dekat sama aja

Hahaha. Tapi buat saya dan pacar *ehem*, nggak ada masalah sih. Jauh – deket sama aja, 2 ribu. *Kopaja* :p. Yang penting saling percaya aja. *mbujukkk….* Buat saya, malah lebih menantang ya. Jadi nggak bosen. Lebih fokus sama pekerjaan masing-masing. Jarang tengkar. Dan part paling menantang adalah, sama-sama saling jujur dan percaya. Nggak Cuma saya lho yang merasakan metamorfisis lima langkah jadi lima juta langkah. Beberapa temen lain juga mengalaminya. Dan, beberapa berjalan mulus. Dan beberapa ada yang nggak mulus, seperti saya. *jujur* Dan, ada juga yang gagal total. Wakaka. Semua ada prosesnya lah ya bos. Kembali lagi tujuannya apa. Kalau saya, karena sekarang sudah 24 tahun, penginnya sih sampai married. *amin 33x*. Udah males sih bos, cari-cari pacar lagi. Dan, cowok macam pacar saya itu sudah hampir punah, jadi perlu dirawat dengan baik. *Lhohhh*.

Tidak usah ditelepon
Kalo kangen langsung jalan
Nggak pake sms-an
Lima langkah langsung nyampai

Dan, mungkin karena udah umur 24, akhirnya muncul pertanyaan-pertanyaan yang kalimatnya sama. “KAPAN MARRIED?”. Pertanyaannya nggak salah, Cuma tujuannya aja yang salah. Jangan ditujukan ke saya dong, tujukan ke Tuhan. Karena saya pun juga masih menanyakannya sama Tuhan. “Kapan saya married ya?”. Hahaha. Okelah. Salam lima juta langkah. Tariikk maangg…..

Advertisements

Terimakasih sudah membaca.... ^_^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s