Jangan Benci Ibukota


Awalnya, saya mungkin salah satu dari sekian banyak warga negara Indonesia, yang suka ilfil dengan Jakarta. Ya, itu awalnya. Sampai saya sempat berkata pada diri sendiri, “Terserah mau dapet kerja dimana, mau di papua juga oke. Asal, bukan di Jakarta!”.

Satu hal yang bikin saya pusing, MACET yang nggak pernah usai. Ditambah dengan begitu banyak manusia numplek blek jadi satu disini. Di kota sebesar ini, jadi terasa sempit banget. Belum lagi kalo hujan, banjir. Metromini ugal ugalan. Hadehhh….. De el el lah.

Cerita itu, masih dalam konteks waktu itu…. Ya, waktu itu…

Dan, sekarang saya kemakan omongan sendiri. Tibalah saya di Jakarta. Dan masalah tentang keilfilan dengan kota Jakarta, jadi hilang seketika. Kesempatan itu datang disini. Β Satu bulan kerja disini, berbaur dengan busway, metromini, dan kopaja.Yah…sepertinya Tuhan ingin membuka mata saya lebar-lebar apa sebenernya yang ada di jakarta.

Mau menghindar? Jelas tidak. Saya harus berani melawan rasa benci. Salah satunya, melawan kebencian pada kota Jakarta. Bagaimana rasanya??

Ternyata, nggak sesusah itu sih. Ya, saya memang harus berangkat lebih pagi untuk menghindari macet. Meskipun, tetep aja kena macet. Dan, ya.. saya pulang lebih larut malam, karena macet. Perjalanan yang harusnya cuma 30 menit dari rumah ke kantor, bisa jadi 1 1/2 jam sampe 2 jam.

Tapi… ada yang asik dibalik itu. Apa itu??

Saya bertemu dengan berbagai karakter manusia! Yaa.. saya nggak pernah mau bawa motor, apalagi mobil! Pertama, karena pasti lebih parah kena macetnya. Kedua, saya ingin melihat sesuatu yang lain! Hahaha…

Setiap pagi, saya selalu berangkat ke kantor naik metromini dan lanjut naik busway. Kalo beruntung, bisa duduk. Kalo nggak, ya berdiri gelantungan. Dan, sempet aneh juga. Saya menikmati sekali. Kalau di surabaya, udah males banget tuh. Ya, saya belajar untuk sabar. Sabar mengalah dengan cowok-cowok kekar yang duduk sambil tidur pules di busway, padahal di sebelahnya ada ibu tua yang berdiri.

Terapi kesabaran luar biasa juga datang dari positif thinking menghadapi macet! Semua orang penginnya cepet men.. Dan jalanan jakarta ini sebesar apa sih? Nggak bisa lah dibandingin dengan padatnya penduduk disini. Jadi, cuma satu yang bisa dilakuin, yaitu SABAR. Hampir dua bulan disini, saya jadi jarang banget marah-marah.

Secapek-capeknya saya, sejengkel apapun, saya nggak marah. Malah, saya suka geli melihat kebetean orang-orang di metromini dan kopaja. Ada bapak-bapak yang tidur sambil ngowoh lagi. Haha. Kadang suka kedengeran logat medok, tapi maksa ngomong lo-gue. Haha, jadinya lucu. Kadang, juga suka ada pengamen. Wah..pengamen disini modal banget cuy. Minimal mereka pasti bawa gitar ato ukulele deh. Dan, suaranya bung…. meskipun wajah ga mendukung, tapi tetep enak didenger suaranya…

Baju? Jangan salah lho.. Meskipun cuma naik metromini atau kopaja, tetep aja cakep-cakep! Mereka dandan, dan memperhatikan penampilan. Nggak salah ya, kalau pertama kali naik metromini, pak dhe bilang ke saya gini. “Bedakan, lipstikan, pake baju yang bener. Kayak copet aja!”. Hehh? Jeans, kaos, jaket jumper, sandal jepit. Oh no.. berarti selama ini, dandanan saya ke kampus dianggep kayak copet?? Ya, saya marah dong. Tapi begitu tau faktanya, ya…saya jadi minder juga. Hehe.

Dan, akan masih banyak lagi yang sudah saya temukan disini. Hahahaha.

Besok, ketemu apa lagi ya??

One thought on “Jangan Benci Ibukota

  1. woiii,,… kamu kerja dimana???? add bb aku ya… aku pindah jakarta juga soalnya…. buruan kabari ya… sms akuu…heheh ato add pin bb aku… kamu jkt mana>????

    Like

Terimakasih sudah membaca.... ^_^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s